Polisi: Anak Bunuh Ayah Kandung di Jakbar Idap Skizofrenia Paranoid

Karin Nur Secha - detikNews
Selasa, 21 Sep 2021 17:05 WIB
ilustrasi pembunuhan
Ilustrasi (Foto: dok. detikcom)
Jakarta -

Polisi telah memeriksa kejiwaan pemuda SRA (26), yang menikam ayah kandungnya, TLG (70), hingga tewas di Cengkareng, Jakarta Barat. Hasil tes menyatakan pelaku mengidap skizofrenia paranoid.

"Hasil pemeriksaan dokter psikiatri forensik yang menjelaskan bahwa tersangka mengalami gangguan kejiwaan berupa skizofrenia paranoid, yang mana terperiksa kurang memahami nilai dan risiko perbuatannya," ujar Kanit Reskrim Polsek Cengkareng Iptu Bintang saat dimintai konfirmasi, Selasa (21/9/2021).

Nantinya, hasil tes kejiwaan tersebut akan didalami lebih lanjut. Kemudian pihak kepolisian juga akan berkoordinasi dengan tim medis dan pihak kejaksaan.

"Tersangka saat ini masih di Polsek, tetap dilakukan pemberkasan perkara. Yang bersangkutan sudah di-BAP," kata Bintang.

Sebelumnya, polisi sempat menduga SRA mengalami gangguan jiwa. Polisi lalu membawanya untuk diobservasi di RS Polri.

"Kejiwaan anak ini terganggu dan hendak kami bawa ke Rumah Sakit Polri Kramat Jati hari ini kami bawa untuk cek kejiwaan," ujar Kapolsek Cengkareng Kompol Egman saat dimintai konfirmasi, Minggu (29/8).

Kronologi Pembunuhan

Diketahui, pembunuhan itu terjadi pada Jumat (27/8) di rumah korban, Cengkareng Barat. Saat kejadian, korban berteriak hingga membuat warga sekitar mendatangi rumah korban. Korban mengalami luka tusuk parah di bagian tubuhnya.

"Ada luka tiga tusukan, di perut, dada, dan leher, diduga dengan senjata tajam yang mengakibatkan korban meninggal," kata Kapolsek Cengkareng Kompol Egman dalam keterangannya, Sabtu (28/8/2021).

Warga sekitar menemukan korban sudah tergeletak dan berlumuran darah. Korban coba ditolong dengan dibawa ke rumah sakit. Namun korban tak sanggup bertahan dan meninggal saat dalam perjalanan.

(mea/mea)