Komnas HAM Kecam KKB Bunuh Nakes di Pegunungan Bintang: Tindakan Keji!

Jabbar Ramdhani - detikNews
Sabtu, 18 Sep 2021 10:56 WIB
Teroris KKB menyerang TNI-Polri hingga membakar fasilitas umum seperti SD hingga puskesmas di Kabupaten Pegunungan Bintang. Seorang mantri dilaporkan hilang. (Dok Polda Papua)
Teroris KKB menyerang TNI-Polri hingga membakar fasilitas umum seperti SD hingga puskesmas di Kabupaten Pegunungan Bintang. Seorang mantri dilaporkan hilang. (Foto: dok. Polda Papua)
Jakarta -

Sejumlah tenaga kesehatan (nakes) di Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, menjadi korban penganiayaan, pelecehan, hingga pembunuhan. Tindakan keji itu diduga dilakukan kelompok kriminal bersenjata (KKB) pimpinan Lamek Tablo.

Komnas HAM menyatakan duka mendalam terhadap korban. Seorang perawat bernama Gabriela Meilan (22) tewas dalam peristiwa tersebut dan seorang dokter Geral Sukoi (28) dilaporkan masih hilang.

"Kami turut berduka secara mendalam atas terjadinya peristiwa di Kiwirok ini," kata Wakil Ketua Eksternal Komnas HAM Amiruddin Al-Rahab, Sabtu (18/9/2021).

Penyerangan terhadap nakes itu terjadi di Distrik Kiwirok, Pegunungan Bintang, pada Senin (13/9). Selain itu, setidaknya ada lima orang nakes yang mengalami luka.

Komnas HAM juga mengecam tindakan tersebut dan meminta aparat penegak hukum menindak para pelaku.

"Tindakan orang-orang yang disebut KKB itu adalah kejahatan yang keji dan melanggar hukum di RI ini. Oleh karena itu, aparat hukum berwenang 100 persen menindak mereka," tambahnya.

Komnas HAM AmiruddinWakil Ketua Eksternal Komnas HAM Amiruddin Al-Rahab (Matius Alfons/detikcom)

Dia mengatakan pelaku kejahatan tersebut harus ditindak aparat penegak hukum demi melindungi HAM tiap warga negara. Komnas HAM menyatakan akan memantau prosesnya.

"Yang menjamin keamanan itu aparat keamanan. Komnas melakukan pemantauan dan menjalankan komunikasi agar proses penegakan hukum bisa berjalan dengan baik," kata dia.

Simak berita selengkapnya di halaman selanjutnya.