Round-Up

Warisan Tanah 8 Hektare Bikin Harta Kepsek di Tangerang Triliunan

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 12 Sep 2021 21:00 WIB
tourist budget for holidays in Indonesia. favorable exchange rates for the dollar to Indonesian rupees.
Ilustrasi uang (iStock)
Jakarta -

Seorang kepala sekolah di Kota Tangerang mencatatkan diri memiliki harta Rp 1,6 triliun lebih di Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN). Namun ternyata komponen harta yang mencapai angka triliunan itu merupakan tanah seluas 8 hektare yang dimilikinya di Jakarta.

Dicek melalui laman LHKPN KPK yang terbuka untuk publik, Minggu (12/9/2021), pemilik Rp 1,6 triliun itu adalah Nurhali yang menjabat sebagai Kepala Sekolah SMKN 5 Kota Tangerang. Nurhali diketahui konsisten melaporkan hartanya itu KPK.

Dia mulai mencatatkan LHKPN pada awal menjabat pada 12 Juni 2019, lalu laporan periodik 2019 tertanggal 14 Januari 2020, dan terakhir laporan periodik 2020 tertanggal 17 Februari 2021. Secara berurutan hartanya tercatat sebagai berikut:

- Awal Menjabat: Rp 1.602.003.000.000
- Periodik 2019: Rp 1.602.036.800.000
- Periodik 2020: Rp 1.601.972.500.000

Detail Harta

Komponen harta yang dimiliki Nurhali berupa tanah dan bangunan, mobil dan motor, harta bergerak lainnya, kas, hingga utang. Untuk rinciannya adalah sebagai berikut:

Awal Menjabat

Tanah dan Bangunan senilai Rp 1.601.352.000.000 yang terdiri dari:
1. Tanah dan Bangunan seluas 672 m2/589 m2 di Kota Tangerang (Warisan) Rp 250.000.000
2. Tanah seluas 2.500 m2 di Kab/Kota Tangerang (Hasil Sendiri) Rp 500.000.000
3. Tanah seluas 4.400 m2 di Kab/Kota Tangerang (Warisan) Rp 600.000.000
4. Tanah seluas 80.000 m2 di Kota Jakarta Utara (Warisan) Rp 1.600.000.000.000
5. Tanah seluas 150 m2 di Kab/Kota Tangerang (Hasil Sendiri) Rp 2.000.000

Alat Transportasi dan Mesin senilai Rp 558.000.000 yang terdiri dari:
1. Mobil Pajero Dakar tahun 2015 (Hasil Sendiri) Rp 350.000.000
2. Mobil Honda Jazz tahun 2011 (Hasil Sendiri) Rp 200.000.000
3. Motor Honda NF 125TR tahun 2008 (Hasil Sendiri) Rp 8.000.000

Harta bergerak lainnya Rp 65.000.000

Kas dan Setara kas Rp 68.000.000

Sub Total Rp 1.602.043.000.000

Utang Rp 40.000.000

Total Harta Kekayaan (Sub Total - Utang) Rp 1.602.003.000.000

Periodik 2019

Pada 14 Januari 2020, Nurhali kembali melaporkan LHKPN periodik 2019. Tampak sedikit penambahan harta Nurhali. Detailnya sebagai berikut:

Tanah dan Bangunan senilai Rp 1.601.352.000.000 yang terdiri dari:
1. Tanah dan Bangunan seluas 672 m2/589 m2 di Kota Tangerang (Warisan) Rp 250.000.000
2. Tanah seluas 2.500 m2 di Kab/Kota Tangerang (Hasil Sendiri) Rp 500.000.000
3. Tanah seluas 4.400 m2 di Kab/Kota Tangerang (Warisan) Rp 600.000.000
4. Tanah seluas 80.000 m2 di Kota Jakarta Utara (Warisan) Rp 1.600.000.000.000
5. Tanah seluas 150 m2 di Kab/Kota Tangerang (Hasil Sendiri) Rp 2.000.000

Alat Transportasi dan Mesin senilai Rp 558.000.000 yang terdiri dari:
1. Mobil Pajero Dakar tahun 2015 (Hasil Sendiri) Rp 350.000.000
2. Mobil Honda Jazz tahun 2011 (Hasil Sendiri) Rp 200.000.000
3. Motor Honda NF 125TR tahun 2008 (Hasil Sendiri) Rp 8.000.000

Harta bergerak lainnya Rp 45.000.000

Kas dan Setara kas Rp 33.000.000

Harta lainnya Rp 118.800.000

Sub Total Rp 1.602.106.800.000

Utang Rp 70.000.000

Total Harta Kekayaan (Sub Total - Utang) Rp 1.602.036.800.000

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

ICW Beri Rapor Merah ke Polri, Kejagung dan KPK soal Penindakan Korupsi

[Gambas:Video 20detik]