Begini Cara WN Afghanistan Pencari Suaka Bertahan Hidup di Kebon Sirih

Firda Cynthia Anggrainy Al Djokya - detikNews
Kamis, 02 Sep 2021 13:44 WIB
Pencari Suaka WN Afghanistan Masih Bertahan di Jalan Kebon Sirih
Tenda kemah WN Afghanistan pencari suaka di Kebon Sirih, Jakpus. (Firda Cynthia Anggrainy/detikcom)
Jakarta -

Warga Afghanistan pencari suaka mendirikan tenda kemah di samping kantor UNHCR, Kebon Sirih, Jakarta Pusat (Jakpus). Mereka bertahan hidup dengan cara meminjam uang dan menunggu bantuan dari warga sekitar.

Ali (39), salah satu pencari suaka, mengatakan sudah 3 pekan berkemah di Kebon Sirih. Dia hidup berkat pinjaman uang dari teman-teman sesama warga Afghanistan.

"Selama ini saya minta pinjam dari teman-teman yang saya kenal," kata Ali saat ditemui detikcom di lokasi, Kamis (2/9/2021).

Karena hidupnya tak tentu, Ali berharap mendapat resettlement dan bisa memulai kehidupan yang baru di negara ketiga. Ali sudah 9 tahun hidup sebatang kara di Indonesia.

"Kalau saya, insyaallah dapat resettlement dan pindah ke negara ketiga, dan saya dapat kerja, apa yang selama 9 tahun ini harus saya kembalikan ke mereka," ujar dia.

Ali berniat terus melakukan protes kepada UNHCR hingga tuntutan dirinya dan para pencari suaka lain dipenuhi. "Ikut protes. Silent protest," kata Ali.

Ali mengaku sebelumnya tinggal di Cisarua, Bogor, Jawa Barat. Sementara itu, pencari suaka lainnya, Nargais (37), pindah ke Kebon Sirih bersama putrinya dan kakak laki-lakinya.

Nargais mengatakan dia sudah 4 tahun menjanda karena suaminya dibunuh tentara Taliban. Sebelumnya di Kebon Sirih, dia tinggal di Kalideres, Jakarta Barat (Jakbar).

"Pindah ke sini tanpa suami. Suami sudah dibunuh Taliban di sana sudah 4 tahun lalu," cerita Nargais.

Ia mengatakan selama ini bertahan hidup dari bantuan lembaga amal sebanyak Rp 1 juta per bulan. Namun, menurutnya, jumlah itu tak mencukupi kebutuhan dia dan putrinya.

"Makan dan lain-lainnya dibantu warga sekitar kalau di Kalideres. Tapi kalau di sini nggak ada warga yang bantu," keluhnya.

Pantauan detikcom di lokasi, sebanyak 15 tenda masih berdiri tegak. Sejumlah warga Afghanistan beraktivitas di pinggir jalan. Ada yang sedang ngobrol dengan sesama pencari suaka, ada juga yang sedang menyeruput kopi sambil merokok.

Simak juga Video: Menlu Retno Beberkan 3 Poin Hasil Pertemuannya dengan Taliban

[Gambas:Video 20detik]



(aud/aud)