Dinsos-Dinkes DKI Akan Data Anak yang Jadi Yatim-Piatu karena Corona

Tiara Aliya Azzahra - detikNews
Rabu, 04 Agu 2021 21:28 WIB
Ahmad Riza Patria (Wilda Hayatun Nufus/detikcom).
Wagub DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (Wilda Hayatun Nufus/detikcom)
Jakarta -

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan Pemprov DKI akan memperhatikan nasib anak yang menjadi yatim-piatu karena Corona. Riza menyampaikan telah menyiapkan program untuk melindungi anak yatim-piatu.

"Tentu kami dari Dinsos mempunyai program yang mengatasi masalah ini. Terlebih juga bagi orang tuanya yang meninggal dan anaknya menjadi anak yatim-piatu. Itu akan menjadi perhatian kita semua," kata Riza kepada wartawan, Rabu (4/8/2021).

Riza mengatakan nantinya Dinas Sosial (Dinsos) bersama Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta akan mendata anak-anak yatim-piatu. Terutama yang orang tuanya meninggal karena COVID-19.

"Dinsos akan mendata semuanya dengan Dinkes. Kita akan menyiapkan program kepada masyarakat yang tidak mampu, yatim-piatu, dan sebagainya," jelasnya.

Sebagaimana diketahui, sejumlah daerah di Indonesia melaporkan kasus anak yang menjadi yatim piatu karena COVID-19. Salah satunya, yang terjadi di Solo, Jawa Tengah.

Tiga anak kakak-adik di Kota Solo menjadi yatim-piatu setelah ayah mereka meninggal karena terpapar COVID-19. Ketiga anak itu N (16), D (14), dan R (12), warga Kelurahan Pajang, Kecamatan Laweyan, Solo.

Tiga anak remaja itu selama setahun terakhir tinggal bersama ayah mereka, Sarjono. Sebab, ibu mereka sudah meninggal dunia sejak awal tahun lalu.

Kemudian, Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB) Kabupaten Bantul menyebut ada 4 bocah yang menjadi yatim-piatu setelah orang tuanya meninggal terpapar virus Corona. Pemkab Bantul mengaku belum memberikan bantuan kepada 4 anak tersebut.

"Untuk yang statusnya yatim-piatu setelah orang tuanya meninggal terpapar COVID-19 ada empat orang," kata Ketua FPRB Kabupaten Bantul, Waljito, saat dihubungi wartawan, Rabu (28/7).

Lebih rinci, 4 bocah tersebut terdiri atas 2 warga Kelurahan Bantul, Kapanewon Bantul, dan 2 warga Kelurahan Pandowoharjo, Kapanewon Sewon.

Simak juga 'Pemprov DKI Akan Proses Sekolah yang Gelar Tatap Muka saat PPKM':

[Gambas:Video 20detik]

(aud/aud)