202 Perusahaan di Jakarta Ditutup dalam 4 Hari PPKM Darurat

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 08 Jul 2021 19:05 WIB
Suasana gedung-gedung bertingkat yang diselimuti awan hitam di Jakarta, Kamis (24/6/2021). Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengungkapkan wilayah Jakarta dan sekitarnya masih dilanda hujan dan hawa dingin di musim kemarau karena ada gangguan atmosfer Indian Ocean dipole mode yang masih negatif serta diperkirakan terjadi hingga akhir Juni. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/rwa.
Foto ilustrasi (ADITYA PRADANA PUTRA/ADITYA PRADANA PUTRA)
Jakarta -

Pemprov DKI melakukan monitoring terhadap perusahaan di Jakarta di masa PPKM Darurat. Dari 276 kantor yang disidak, sebanyak 202 perusahaan ditutup sementara.

Kepala Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Energi (Disnakertrans) DKI Jakarta Andri Yansah menyebutkan perusahaan yang ditutup itu bukan seluruhnya karena melanggar protokol kesehatan. Tapi juga karena ada kasus Corona.

"276 perusahaan yang disidak, 202 penutupan sementara," ucap Andri dalam keterangannya, Kamis (8/7/2021).

Data perusahaan yang ditutup ini berdasarkan data yang masuk pada 5 Juli sampai hari ini. Perusahaan yang ditutup karena Corona paling banyak di Jakarta Pusat dengan jumlah 79.

Berikutnya 27 perusahaan di Jakarta Barat, 19 di Jakarta Utara, 6 di Jakarta Timur, dan 56 di Jakarta Selatan.

Sementara itu, perusahaan yang ditutup karena tidak menjalankan prokes sebanyak 15. Khusus hari ini ada 34 perusahaan yang ditutup sementara.

Simak video 'Mobilitas Warga Jabodetabek Turun Selama PPKM Darurat':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya, polisi ungkap banyaknya mobilitas pekerja: