Round-Up

13 Perusuh Polsek Candipuro Segera Diseret ke Meja Hijau

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 04 Jun 2021 23:14 WIB
Penyerahan berkas perkara perusakan Mapolsek Candipuro ke kejaksaan
Penyerahan berkas perkara perusakan Mapolsek Candipuro (Dok. Polda Lampung)
Bandar Lampung -

Berkas 13 tersangka pembakar Polsek Candipuro kini telah lengkap. Semua sudah diserahkan ke pengadilan.

"Setelah menetapkan 13 orang tersangka terkait perusakan Mapolsek Candipuro, kini Penyidik Sat Reskrim Polres Lampung Selatan telah melimpahkan berkas perkara perusakan Mapolsek Candipuro ke jaksa penuntut umum (JPU) di Kejaksaan Negeri Kalianda Lampung Selatan untuk dilakukan penelitian," kata Kabid Humas Polda Lampung Kombes Zahwani Pandra Arsyad dalam keterangan tertulis yang diterima detikcom, Kamis (27/5/2021).

Penyerahan berkas perkara dilakukan kemarin (3/6). Namun berkas perkara 1 tersangka yang merupakan kepala desa, masih dilengkapi.

Kapolda Lampung Irjen Pol Hendro Sugiatno (lima kanan) bersama Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto (enam Kanan) meninjau Maposek Candipuro yang dibakar oleh massa di Desa Titi Wangi, Candipuro, Lampung Selatan, Lampung, Rabu (19/5/2021). Aksi pembakaran Mapolsek Candipuro oleh massa yang terjadi pada Selasa (18/05/2021) malam diduga dipicu kekesalan warga atas maraknya kasus kriminal pencurian dengan kekerasan atau begal di wilayah hukum Polsek tersebut yang tidak terungkap. ANTARA FOTO/Ardiansyah/hp.Kapolda Lampung Irjen Pol Hendro Sugiatno (lima kanan) bersama Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto (enam Kanan) meninjau Maposek Candipuro yang dibakar oleh massa di Desa Titi Wangi, Candipuro, Lampung Selatan, Lampung, Rabu (19/5/2021) (ANTARA FOTO/Ardiansyah)

"Sedangkan untuk berkas perkara dengan tersangka DK (Kepala Desa) masih dilengkapi penyidik untuk kelengkapan administrasi penyidikannya," tutup Pandra.

Diketahui, markas Polsek Candipuro dibakar oleh kurang-lebih 20 warga. Polisi mengatakan pembakaran terjadi menjelang tengah malam.

Mereka diduga melemparkan sesuatu ke area sentra pelayanan kepolisian terpadu (SPKT) yang memicu kebakaran.

Kapolda Lampung Irjen Pol Hendro Sugiatno (lima kanan) bersama Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto (enam Kanan) meninjau Maposek Candipuro yang dibakar oleh massa di Desa Titi Wangi, Candipuro, Lampung Selatan, Lampung, Rabu (19/5/2021). Aksi pembakaran Mapolsek Candipuro oleh massa yang terjadi pada Selasa (18/05/2021) malam diduga dipicu kekesalan warga atas maraknya kasus kriminal pencurian dengan kekerasan atau begal di wilayah hukum Polsek tersebut yang tidak terungkap. ANTARA FOTO/Ardiansyah/hp.Kapolda Lampung Irjen Pol Hendro Sugiatno meninjau Polsek Candipuro (ANTARA FOTO/ARDIANSYAH)

Kapolsek Dicopot

Kapolsek Candipuro AKP Ahmad Hazuan dimutasi oleh Kapolda Lampung. Pencopotan AKP Ahmad tersebut imbas pembakaran Polsek Candipuro lantaran warga kecewa terhadap pelayanan polisi.

Warga merasa kejahatan semakin marak terjadi di daerah Lampung. Dari pembunuhan hingga pembegalan. Banyak kasus-kasus kejahatan di wilayah Candipuro yang belum tuntas.

Dari surat telegram Kapolda Lampung yang ditandatangani oleh Karo SDM Polda Lampung Kombes Endang, disebutkan bahwa AKP Ahmad akan dimutasi ke posisi Kanit 1 Sinego Subditdalmas Ditsamapta Polda Lampung.

Sementara itu, penggantinya adalah Iptu Gunawan. Diketahui Iptu Gunawan merupakan mantan Paur Sunkum Subbidsunluhkum Polda Lampung.

"Dengan adanya rekomendasi tersebut, Kapolda Lampung mengganti Kapolsek Candipuro AKP Ahmad Hazuan kepada Iptu Gunawan," ujar Kabid Humas Polda Lampung Kombes Zahwani Pandra Arsyad ketika dimintai konfirmasi detikcom, Minggu (23/5/2021).

(isa/isa)