Puasa bagi Orang yang Sudah Sangat Tua, Begini Hukumnya dalam Islam

Kristina - detikNews
Kamis, 06 Mei 2021 11:28 WIB
orang tua
Foto: Getty Images/iStockphoto/nanausop/Puasa bagi Orang yang Sudah Sangat Tua, Begini Hukumnya dalam Islam
Jakarta -

Puasa Ramadhan merupakan ibadah wajib bagi setiap muslim. Namun, bagaimana dengan orang yang sudah lanjut usia?

Sebelum masuk dalam hukum Islam, perlu diketahui terlebih dahulu syarat wajib puasa. Syarat wajib merupakan hal-hal yang membuat seseorang diwajibkan untuk berpuasa.

Adapun meninggalkan puasa tanpa alasan yang dibenarkan oleh syariat maka berdosalah orang itu.

Dikutip dari buku Puasa: Syarat Rukun & Yang Membatalkan oleh Saiyid Mahadir, Lc, terdapat tujuh syarat wajib puasa, sebagai berikut:

1. Beragama Islam
2. Baligh
3. Berakal
4. Mampu
5. Sehat
6. Tidak dalam perjalanan jauh
7. Suci dari haid dan nifas

Ketujuh syarat tersebut menjadi dasar dalam menunaikan kewajiban puasa di bulan Ramadhan. Beberapa pendapat mengatakan, syarat wajib setidaknya mencakup 4 hal yaitu Islam, berakal baligh, sehat jasmani, dan mampu.

Sementara itu, mumayis (anak usia 7 tahun), mengetahui waktu diterimanya puasa, dan bagi wanita harus suci dari haid menjadi syarat sah puasa.

Dalam hukum Islam, ada empat kategori orang yang diperbolehkan untuk meninggalkan puasa. Dirangkum dari Al Quran dan hadits nabi SAW, berikut empat golongan orang yang diperbolehkan meninggalkan puasa:

1. Orang yang sakit dan dikhawatirkan menimbulkan mudharat
Orang yang sedang menderita sakit keras dan dikhawatirkan akan membahayakan untuk kesembuhannya maka diperbolehkan untuk meninggalkan puasa. Namun, wajib baginya mengganti puasa sebanyak hari yang ditinggalkan.

Allah SWT berfirman dalam Q.S Al Baqarah ayat 185 yang artinya,

"...dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain."

2. Musafir

Orang yang sedang dalam perjalanan jauh atau disebut musafir yang mana itu akan memberatkan apabila tetap melakukan puasa, maka diperbolehkan untuk meninggalkannya. Namun, wajib hukumnya untuk mengganti di lain waktu.

Sebagaimana disebutkan dalam hadits nabi SAW yang diriwayatkan oleh Muslim:

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam ketika bersafar melihat orang yang berdesak-desakan. Lalu ada seseorang yang diberi naungan. Lalu Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam mengatakan, "Siapa ini?" Orang-orang pun mengatakan, "Ini adalah orang yang sedang berpuasa." Kemudian Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Bukanlah suatu yang baik seseorang berpuasa ketika dia bersafar." (HR. Muslim).

3. Orang yang sudah sangat tua
Puasa merupakan ibadah wajib namun Allah SWT memberikan kemudahan untuk kebaikan hamba-Nya. Orang yang sudah sangat tua (lansia) apabila dirasa sudah tidak mampu untuk berpuasa, maka diperbolehkan baginya untuk meninggalkan puasa. Namun, wajib untuk menggantinya dengan fidyah.

Allah SWT berfirman dalam Q.S Al Baqarah ayat 184 yang artinya,

"...dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin."

4. Wanita hamil dan menyusui

Klik halaman selanjutnya

Selanjutnya
Halaman
1 2