detikcom Do Your Magic

Cegah Kebakaran Pasar Minggu-Pasar Kambing Terulang, Simulasi Virtual Digelar

Arief Ikhsanudin - detikNews
Rabu, 05 Mei 2021 14:04 WIB
Ratusan kios di Pasar Inpres, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, ludes terbakar pada Senin (12/4) malam. Para pedagang pun tertegun melihat kondisi kiosnya usai kebakaran.
Kondisi Pasar Minggu setelah kebakaran. (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Pasar Minggu di Jakarta Selatan dan Pasar Kambing di Tanah Abang, Jakarta Pusat, dilanda kebakaran dalam waktu berdekatan pada bulan lalu. Agar kejadian serupa tak terulang lagi, simulasi soal kebakaran digelar.

Berdasarkan keterangan pers tertulis dari Perumda Pasar Jaya yang diterima detikcom Do Your Magic, Rabu (5/4/2021), simulasi kebakaran ini digelar oleh Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan DKI dan Perumda Pasar Jaya.

Simulasi pelatihan kebakaran digelar secara virtual ditujukan untuk pengelola pasar. Nantinya, pengelola pasar perlu mensosialisasikan ilmu yang didapat dari simulasi ini ke para pedagang pasar.

"Kalau perlu dilakukan dilakukan pelatihan beberapa waktu sekali karena kebakaran itu tidak bisa diprediksi, bisa terjadi kapan saja dan di mana saja," kata Kepala Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan DKI Satriadi Gunawan.

Setiap kios harus memiliki alat pemadam api ringan (apar). Isi apar itu juga harus dicek secara berkala dan diisi ulang setahun sekali.

Bangunan-bangunan pasar di Jakarta banyak yang merupakan bangunan lama. Perlindungan terhadap kebakaran harus menjadi pengetahuan yang dipahami pengelola pasar.

Kebakaran Pasar Kambing Tanah AbangKebakaran Pasar Kambing, Tanah Abang (Rahmat Fathan/detikcom)

"Jadi bagaimana soal kelistrikan, proteksi dini, dan lainnya ini sangat penting diketahui sebagai bentuk pencegahan. Saya harap semua bisa menyimak dan concern dengan materi yang disampaikan," katanya.

Tentunya, pelatihan ini tak hanya dikhususkan untuk Pasar Minggu dan Pasar Kambing (Pasar Lontar) saja, tapi juga untuk seluruh pasar di Jakarta secara umum.

"Makanya perlu dilakukan simulasi ini dalam rangka pencegahan dan tanggap penanganan kebakaran di pasar-pasar, kita harap semuanya bisa memahami pentingnya pelatihan ini," kata Direktur Teknik Perumda Pasar Jaya Aristianto.

(dnu/dnu)