Round-Up

Azis Syamsuddin Bawa Ayat Suci Kala Terseret Kasus Walkot Tanjungbalai

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 24 Apr 2021 09:14 WIB
Azis Syamsuddin (Rahel Narda Chaterine/detikcom).
Azis Syamsuddin (Rahel Narda Chaterine/detikcom)
Jakarta -

Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin terseret kasus dugaan suap Wali Kota Tanjungbalai M Syahrial terhadap penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju. Azis pun membawa-bawa ayat suci saat ditanya soal tanggapan soal namanya yang disebut-sebut di kasus itu.

Dalam kasus ini, Syahrial diduga telah memberi uang Rp 1,3 miliar agar Robin membantu menyetop penyelidikan kasus dugaan korupsi di Tanjungbalai. Menurut KPK, Robin dan Syahrial dikenalkan oleh Azis.

Hal itu terungkap dari penjelasan Ketua KPK Firli Bahuri. Dia mengungkap M Syahrial dan Robin bertemu di rumah dinas Azis pada Oktober 2020. Dalam pertemuan itu, Azis meminta Robin membantu Syahrial.

"Pada Oktober 2020, SRP melakukan pertemuan dengan MS di rumah dinas AZ, Wakil Ketua DPR, di Jakarta Selatan. Dalam pertemuan tersebut, AZ memperkenalkan SRP dengan MS terkait penyelidikan dugaan korupsi di pemerintahan Kota Tanjungbalai yang sedang dilakukan KPK agar tidak naik ke tahap penyidikan dan meminta agar SRP dapat membantu supaya permasalahan penyelidikan tersebut tidak ditindaklanjuti oleh KPK," kata Firli di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Kamis (22/4/2021).

Firli mengatakan Syahrial diduga sepakat memberi uang Rp 1,5 miliar kepada Robin asal kasusnya tak naik ke penyidikan. Singkat cerita, uang mulai ditransfer ke rekening seseorang yang disepakati.

"MS menyetujui permintaan tersebut dengan mentransfer uang secara bertahap kurang-lebih 59 kali transfer kepada rekening milik Saudara RA, teman Saudara SRP, dan juga MS memberikan uang secara tunai kepada SRP sehingga total uang yang telah diterima oleh SRP kurang-lebih Rp 1,3 miliar," kata dia.

Firli menyebut Robin juga menerima uang dari pihak lain ke rekening yang sama pada April 2021. Namun Firli tak menyebut siapa pemberi uang itu.

"Setelah uang diterima SRP kembali menegaskan kepada MS dengan jaminan kepastian bahwa penyelidikan dugaan tindak pidana korupsi di Pemkot Tanjungbalai tidak akan ditindaklanjuti oleh KPK," kata dia.

Azis dan Robin diduga kenal lewat ajudannya yang merupakan anggota Polri. Robin diketahui merupakan penyidik KPK dari Polri dengan pangkat AKP.

Lalu, apa kata Azis soal namanya yang terseret kasus dugaan korupsi ini?

Simak Video: KPK Dalami Pertemuan Azis Syamsuddin, Penyidik-Walkot Tanjungbalai

Selanjutnya
Halaman
1 2