detikcom Do Your Magic

Pakar: Akar Masalah Tawuran Bukan pada Jembatan Kota Paris

Arief Ikhsanudin - detikNews
Jumat, 23 Apr 2021 17:37 WIB
Barier untuk halangi akses tawuran dipasang di Jembatan Kota Paris, Johar Baru, Jakarta Pusat
Jembatan Kota Paris, Johar Baru, Jakarta Pusat. (Afzal Nur Iman/detikcom)
Jakarta -

Warga Johar Baru yang resah oleh tawuran ingin agar Jembatan Kota Paris dibongkar supaya kerusuhan tak mampir ke lingkungannya. Pakar tata kota menyebut masalah tawuran tak mungkin diselesaikan dengan membongkar Jembatan Kota Paris.

"Bukan di masalah jembatan. Akar tawuran apa? Itu jembatan hanya media tempat di mana tawuran berlangsung. Akarnya apakah sudah jadi budaya mereka, sikap antargeng, antarkelompok yang sudah terjadi bertahun-tahun," ucap peneliti tata kota dari Universitas Trisakti, Yayat Supriatna, saat dihubungi, Jumat (23/4/2021).

Selain itu, perbaikan komunikasi dinilai penting oleh Yayat. Pertemuan antartokoh masyarakat perlu dilakukan untuk menyelesaikan masalah.

"Persoalan hambatan komunikasi, konflik itu lebih penting daripada membongkar jembatan. Pertemukanlah tokoh-tokoh di masyarakat," katanya.

pemuda melempar Batu pada musuhnyaGambar ilustrasi tawuran. (Edi Wahyono/detikcom)

Yayat berpendapat ada beberapa masalah yang biasanya menjadi penyebab tawuran sehingga inti masalahnya perlu ditemukan.

"Akar masalah begitu, apakah ada rebutan ekonomi, persoalan kepentingan lain, penguasaan ruang, tempat usaha, kegiatan, pasti ada peyebabnya," ujarnya.

Pengamat tata kota Yayat SupriatnaPakar Tata Kota Yayat Supriatna (Lisye Sri Rahayu/detikcom)

Selanjutnya, pemerintah perlu menata kawasan Johar Baru rawan tawuran: