detikcom Do Your Magic

Pembatas Jl Cilincing Rawan Kecelakaan, Bina Marga DKI Akan Tinggikan

Danu Damarjati - detikNews
Jumat, 26 Mar 2021 15:02 WIB
Lagi-lagi! Pembatas Jl Raya Cilincing di depan NPCT 1 ini bikin celaka, 25 Maret 2021. (Dok Sudinhub Jakut)
Lagi-lagi! Pembatas Jl Raya Cilincing di depan NPCT 1 ini bikin celaka, 25 Maret 2021. (Dok. Sudinhub Jakut)
Jakarta -

Meski pihak Pemprov DKI sudah mengecat pembatas tengah Jl Raya Cilincing ini supaya lebih mudah terlihat pengendara, ternyata kecelakaan masih saja terjadi. Kini pembatas jalan tersebut akan ditinggikan sekalian supaya lebih jelas terlihat dan tidak tertabrak kendaraan yang melaju.

"Kita akan cek kembali (pembatas jalan di Jl Raya Cilincing), kemungkinan akan kita ubah desainnya," kata Kepala Dinas Bina Marga DKI Hari Nugroho kepada detikcom, Jumat (26/3/2021).

Dia menjelaskan, pembatas jalan yang ada saat ini berjenis beton kanstin (double kerb). Berdasarkan pemantauan detikcom, tinggi pembatas jalan dari beton kanstin ini sekitar 30 cm.

Sepeda motor berpotensi menabrak tanpa pengemudinya sadar sebelumnya. Sopir mobil juga bisa kurang awas karena ukuran pembatas jalan terlalu kecil, tak terjangkau mata dari balik kemudi.

"Yang dipakai sekarang adalah double kerb. Kemungkinan, kita bisa ganti dengan MCB yang ukuran kecil, jadi posisinya agak tinggi," kata Hari Nugroho.

MCB adalah Movable Concrete Barrier atau beton pembatas. MCB biasa dipakai untuk menutup jalan. Namun nantinya MCB yang dipasang sebagai pengganti pembatas jalan di Jl Raya Cilincing adalah MCB kecil, tetapi lebih tinggi ketimbang pembatas jalan 30 cm yang saat ini ada.

"Tingginya sekitar 60 cm," kata Hari.

Selain itu, Dinas Bina Marga akan mengecek kondisi penerangan jalan di lokasi. Kondisi yang gelap bisa memicu kecelakaan menabrak pembatas jalan itu.

Halaman selanjutnya soal lokasi.

Selanjutnya
Halaman
1 2