Wali Kota Cimahi Nonaktif Segera Disidang Terkait Kasus Suap Proyek RS

Azhar Bagas Ramadhan - detikNews
Jumat, 26 Mar 2021 09:58 WIB
Wali kota nonaktif Cimahi Ajay Muhammad Priatna usai menjalani pemeriksaan oleh penyidik KPK. Ajay tampak diborgol dan memakai masker.
Wali Kota Cimahi nonaktif Ajay M Priatna (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Penyidik KPK telah merampungkan pemberkasan perkara suap Wali Kota Cimahi nonaktif Ajay Muhammad Priatna terkait proyek pembangunan gedung rumah sakit (RS) di Kota Cimahi. Ajay pun akan segera disidangkan.

"Kamis (25/3/2021) tim penyidik telah melaksanakan tahap II (penyerahan tersangka dan barang bukti) tersangka AJM (Ajay Muhammad Priatna) kepada tim JPU dalam perkara dugaan TPK (tindak pidana korupsi) berupa penerimaan dan/atau hadiah atau janji oleh penyelenggara negara terkait dengan perizinan di Kota Cimahi tahun anggaran 2018-2020," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri kepada wartawan, Jumat (26/3/2021).

Ali menyebut berkas perkara penyidikan kasus Ajay telah dinyatakan lengkap (P21) oleh tim JPU. Menurutnya, kewenangan penahanan dilanjutkan oleh JPU selama 20 hari.

"(Penahanan) terhitung sejak 25 Maret 2021 sampai 13 April 2021 yang tempat penitipan penahanannya masih di Rutan Polres Metro Jakarta Pusat," ucapnya.

Ali mengatakan, dalam waktu 14 hari kerja, tim JPU akan segera menyusun surat dakwaan dan melimpahkan berkas perkaranya ke PN Tipikor. Persidangan diagendakan digelar di PN Tipikor Bandung.

"Selama proses penyidikan telah diperiksa sebanyak 76 saksi, yang di antaranya aparatur sipil yang ada di Pemkot Cimahi dan dari unsur swasta yang merupakan para kontraktor yang mengerjakan proyek di Kota Cimahi," katanya.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya:

Saksikan juga 'Walkot Cimahi Diduga Kuat Minta Rp 3,2 M untuk Izin RS':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2