Kasasi Ditolak MA, Bupati Pesisir Selatan Ajukan PK

Jeka Kampai - detikNews
Sabtu, 20 Mar 2021 21:47 WIB
Rusma Yul Anwar usai pelantikan
Foto: Jeka Kampai/detikcom
Pesisir Selatan -

Setelah kasasi ditolak Mahkamah Agung (MA), Bupati Pesisir Selatan Rusma Yul Anwar mengajukan permohonan peninjauan kembali (PK). Kejaksaan Negeri (Kejari) Pesisir Selatan mengaku telah menerima surat permohonan PK dari Rusma.

"Permohonan PK sudah disampaikan oleh Bapak Rusma secara tertulis pada Jumat, 12 Maret, dan sudah kami sampaikan kepada pimpinan untuk proses lebih lanjut," kata Kepala Kejari Pesisir Selatan Donna Rumiris Sitorus dalam keterangannya kepada wartawan, Sabtu (20/3/2021).

Dia mengatakan, meski PK sudah diajukan, sesuai aturan hukum perundang-undangan, tidak akan menunda eksekusi. Namun Donna mengatakan Kejari Pesisir Selatan masih menunggu petunjuk dari pimpinan terkait upaya eksekusi terhadap Rusma.

"Kalau berdasarkan KUHP, pengajuan PK tidak menunda eksekusi," katanya.

"Memang, kami sudah menerima petikan putusannya dan eksekusi belum dilakukan. Petikannya sudah kami terima tanggal 12 Maret. Kami masih menunggu petunjuk pimpinan," tambah Donna.

Donna mengatakan pihaknya menunggu petunjuk dari pimpinan karena menyangkut kepala daerah. "Tentunya kita harus lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan," katanya lagi.

Terkait upaya PK Rusma, Ketua DPD Partai Gerindra Sumatera Barat (Sumbar) Andre Rosiade menyatakan dukungannya terhadap semua langkah hukum yang diambil. Diketahui, Rusma merupakan kader dan Ketua DPD Partai Gerindra Kabupaten Pesisir Selatan.

Rusma mengajukan PK atas kasusnya yang divonis pidana 1 tahun penjara dan denda Rp 1 miliar subsider 3 bulan kurungan, sekaligus diperintahkan agar terdakwa ditahan.

"Gerindra mendukung penuh (semua) langkah Bupati Pessel untuk mendapatkan keadilan," kata Andre saat dimintai konfirmasi terpisah.

Menurut anggota Komisi VI DPR-RI itu, sesuai konstitusi, pengajuan PK merupakan hak yang bisa digunakan setiap warga negara dalam mendapatkan keadilan setelah permohonan kasasi ditolak MA.

"Saya sebagai Ketua DPD Gerindra sudah berkoordinasi dengan bidang advokasi, Bang Habiburokhman. Kita support penuh," katanya.

Sejak awal, Gerindra memandang kasus yang menjerat Rusma mengandung unsur politis, karena berkaitan dengan pertarungan menjelang Pilkada 2020. Pada pilkada ini, Rusma, yang masih menjabat sebagai wakil bupati saat itu, 'melawan' Bupati Pesisir Selatan petahana Hendrajoni.

"Kasusnya mengandung unsur politis. Masyarakat Pesisir Selatan sudah memilih Rusma Yul Anwar, membuktikan bahwa sosoknya dibutuhkan masyarakat," kata Andre.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2