Saksi Sebut Tak Ada Mandor Pengawas di Hari Kebakaran Gedung Kejagung

Muhammad Ilman Nafian - detikNews
Senin, 15 Mar 2021 21:08 WIB
Renovasi gedung Kejagung menalan biaya sebesar Rp 350 miliar. Hal itu disepakati DPR saat rapat kerja.
Kebakaran Gedung Kejagung (Foto: Grandyos Zafna)
Jakarta -

Sidang kebakaran gedung Kejaksaan Agung (Kejagung) kembali digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Agenda sidang hari ini mendengarkan keterangan saksi dari jaksa penuntut umum (JPU).

Ada 4 saksi yang dihadirkan jaksa yakni Tarno, Syahrul, Halim, Karta. Keempatnya juga merupakan terdakwa dalam kasus kebakaran gedung Kejagung. Mereka bersaksi untuk terdakwa Imam Sudrajat dan mandor proyek Uti Abdul Munir.

Dalam sidang itu, jaksa menanyakan apakah saat kebakaran terjadi pada Sabtu (22/8/2020) ada mandor yang mengawasi pekerjaan renovasi gedung. Tarno pun menjawab saat itu tak ada mandor yang mengawasi.

"Pak Uti tanggal 8, 15 (mengawasi), tanggal 22 tidak ada," ujar Tarno di ruang sidang V Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jalan Ampera Raya, Senin (15/3/2021).

Tarno mengaku, dia dan tiga saksi lainnya pulang dari proyek sekitar pukul 16.00 WIB. Saat mereka pulang ada dua office boy (OB) yang membersihkan sampah.

"Pulang jam 16 lewat," katanya.

Lebih lanjut, Tarno mengatakan sekitar pukul 19.00 WIB, dia menerima telepon dari OB. Telepon itu menginformasikan kalau gedung Kejagung kebakaran.

"Jam 7 kami mendapatkan telepon dari OB. 'Telepon bisa ke sini nggak?' kenapa mas? 'Kejagung kebakaran," kata Tarno menirukan percakapan di telepon.

Setelah itu, para terdakwa menuju ke gedung Kejagung untuk mengecek kebenaran kabar tersebut. "Kemudian kita ke sana berempat naik motor. Sampai di sana enggak sempat masuk, gelap," katanya.

Simak Video: Gegara Kebakaran, Pekerja Proyek Gedung Kejagung Belum Dibayar

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2