Seribuan Warga Intan Jaya Masih Ngungsi, Wabup Minta Keamanan Dipulihkan

Wilpret Siagian - detikNews
Selasa, 23 Feb 2021 18:54 WIB
Pesawat perintis milik Mission Aviation Fellowship (MAF) dengan registrasi PK-MAX dibakar KKB di Bandara Kampung Pagamba, Papua. Ini foto-fotonya
Pesawat MAF yang dibakar KKB (Foto: dok. Humas Polda Papua)
Jayapura -

Seribuan warga Kabupaten Intan Jaya, Papua, masih mengungsi akibat ulah kelompok kriminal bersenjata (KKB). Wakil Bupati (Wabup) Intan Jaya, Yan Kobogoyau, meminta bantuan agar keamanan di wilayahnya bisa segera pulih.

"Ada 600 KK atau sekitar 1.000-an jiwa yang mengungsi di Sugapa. Sisanya ada yang di Nabire dan ada di Timika," kata Yan Kobogoyau setelah bertemu dengan Wakil Gubernur Papua Klemen Tinal di Jayapura, Selasa (23/2/2021).

"Data lengkapnya sementara masih dilakukan pendataan. Yang jelas di Nabire mereka mengungsi tersebar di 11 titik," imbuhnya.

Dalam pertemuan dengan Wagub Klemen Tinal, Yan mengungkapkan kondisi terkini di Intan Jaya. Dia berharap bantuan dari Pemprov Papua untuk pemulihan keamanan di Intan Jaya segera diberikan.

"Kami bertemu dengan Pemerintah Provinsi Papua guna menyampaikan apa yang terjadi di sana, dengan harapan segera ada perhatian untuk pemulihan keamanan maupun bantuan sosial bagi warga," jelas Yan.

Yan menjelaskan bentrokan TNI-Polri dengan KKB terjadi sejak 17 Desember 2020. Gelombang warga mengungsi terjadi mulai Januari 2021.

"Sejak 17 Desember 2020 konflik bersenjata terjadi antara TNI-Polri dengan TPN/OPM di Intan Jaya. Namun gelombang pengungsian itu baru terjadi di bulan Januari 2021. Kami khawatir situasi ini akan terus berlanjut, sehingga hari ini kami datang, cerita ke Pak Wagub agar bisa ada solusi," sebut Yan.

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.

Simak video 'Kapolda Papua Ungkap Alasan Intan Jaya dan Nduga Masih 'Merah'':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2