Perjalanan Konflik Partai Berkarya Tommy Soeharto Vs Muchdi PR

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 18 Feb 2021 12:16 WIB
Palu Hakim Ilustrasi
Konflik Partai Berkarya antara Tommy Soeharto dan Muchdi PR berlanjut di pengadilan. (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Konflik klaim kepengurusan sah Partai Berkarya masih belum juga usai, meski kepengurusan Muchdi PR sudah mengantongi SK Kemenkumham. Kini, Tommy Soeharto melawan di pengadilan dan gugatannya dikabulkan.

Berdasarkan catatan detikcom, Kamis (18/2/2021), bagaimana awal mula konflik kepengurusan Partai Berkarya ini?

Juli 2020

- Muncul Gerakan Presidium Penyelamat Partai Berkarya

Sejumlah pengurus Partai Berkarya yang menamakan diri sebagai 'Presidium Penyelamat Partai Berkarya' menggelar musyawarah nasional luar biasa (Munaslub). Mereka melawan kepengurusan kubu Tommy Soeharto.

Perlawanan ini mengacu gagalnya Partai Berkarya menembus parlemen 2019-2024. Selain itu, presidium ini menyebut DPP Partai Berkarya tak menentu nasibnya usai gelaran pemilu. Presidium Penyelamat Partai Berkarya juga mengklaim mereka hadir karena ingin menyelamatkan Berkarya.

- Tommy Soeharto Bubarkan Munaslub

Tommy Soeharto turun tangan atas manuver ini. Ia didampingi oleh Priyo Budi Santoso dan sejumlah petinggi partai lain datang ke lokasi dan membubarkan munaslub itu.

Maju ke depan bersama sejumlah petinggi Berkarya, Tommy Soeharto lalu meminta agar kader yang hadir membubarkan diri. Ia yang hadir bersama sejumlah Ketua DPW Berkarya meminta peserta Munaslub untuk keluar dari lokasi acara.

- Munaslub Partai Berkarya Menangkan Muchdi PR

Munaslub Partai Berkarya tetap digelar meski dibubarkan Tommy Soeharto. Adalah Muchdi PR yang merupakan 'anak ideologis' Soeharto terpilih menjadi ketum.

Sidang digelar pada tanggal 12 Juli 2020. Pimpinan sidang munaslub tersebut adalah Badaruddin Andi Picunang selaku ketua, Sonny Pudjisono selaku sekretaris, Ferdi Andi Lolo selaku anggota perwakilan Indonesia timur, Erna selaku anggota perwakilan Indonesia tengah, dan Ira Hadiati selaku anggota perwakilan Indonesia barat. Hasil munaslub itu juga membatalkan kebijakan pengurus partai yang dikeluarkan sebelumnya.

Mayjen TNI (Purn) Muchdi PRMayjen TNI (Purn) Muchdi PR (Sudrajat/detikcom)

- Muchdi PR Dukung Jokowi-Ma'ruf Amin

Partai Berkarya pimpinan Muchdi PR pun mendukung pemerintahan Jokowi dan Ma'ruf Amin. Padahal, Partai Berkarya 'Tommy Soeharto' mendukung Prabowo-Sandiaga di Pilpres 2019.

- Kubu Tommy Soeharto Tuding Ada 'Tangan Gaib'

Vasco Ruseimy (kini sudah menjadi politikus Gerindra) yang dulunya berada di kubu Tommy Soeharto pada saat itu meyakini Kemenkumham tidak menetapkan Muchdi PR sebagai ketum baru. Jika pun disahkan, ia menyebut ada 'tangan gaib' yang berperan.

Tudingan ini lantas dibantah kubu Muchdi PR. Mereka menyatakan kepengurusannya sah.

Selanjutnya, soal proses di pengadilan...

Simak video 'Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr Klaim Sudah Dapatkan SK Kemenkum HAM':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2