Ridho Rhoma 2 Kali Terjerat Narkoba, Ahli Soroti Rehabilitasi Klasikal

Lisye Sri Rahayu - detikNews
Selasa, 09 Feb 2021 07:53 WIB
Ridho Rhoma
Ridho Rhoma (Foto: Palevi/detikcom)
Jakarta -

Ridho Rhoma kembali ditangkap polisi terkait kasus narkoba. Pakar psikologi forensik, Reza Indragiri Amriel mengungkap beberapa faktor yang menyebabkan Ridho Rhoma kembali mengonsumsi narkoba meski telah direhabilitasi.

Reza mengatakan ada beberapa faktor yang menyebabkan gagalnya proses rehabilitasi. Pertama rehabilitasi itu sendiri belum tuntas dijalankan.

"Apa penyebab kegagalan rehabilitasi: satu, rehab pada dasarnya memang belum tuntas. Simpulan bahwa pecandu sudah bersih lebih dikarenakan alat ukurannya bermasalah. Mungkin juga karena waktu yang dialokasikan sudah habis," kata Reza kepada wartawan, Senin (8/2/2021).

Reza kemudian menyoroti rehabilitasi yang terlalu klasikal. Klasikal yang dimaksud adalah rehabilitasi yang dilakukan seragam dan mengabaikan ciri per individu.

"Dua rehab terlalu klasikal. Artinya, dilakukan seragam antarpecandu, sampai-sampai mengabaikan kompleksitas individu per individu. Padahal, setiap pecandu punya kekhasan masing-masing tentang bagaimana mereka menjadi penyalahguna lalu memburuk sebagai pecandu," jelasnya.

Reza menyebut perlakuan klasikal boleh, namun bukan menyeragamkan pengobatan antarindividu.

"Klasikal, boleh. Misal, ibadah bersama para pecandu. Tapi penanganan individualnya juga perlu dilakukan," jelasnya.

Selain itu, menurut Reza pecandu narkoba memiliki resiko di antaranya bisa memunculkan efek samping.

"Tiga pecandu obat terlarang juga didetoksifikasi dengan memakai obat. Risikonya, bisa memunculkan efek samping," jelasnya.

Tonton video 'Terjerat Narkoba Lagi, Ridho Rhoma: Saya Ingin Sembuh':

[Gambas:Video 20detik]




Selanjutnya
Halaman
1 2