Jaksa Cecar Bukti Percakapan Saksi-Menantu Nurhadi soal Penggeledahan KPK

Zunita Putri - detikNews
Jumat, 08 Jan 2021 21:02 WIB
KPK memeriksa menantu Nurhadi, Rezky Herbiyono. Ia diperiksa terkait kasus korupsi yang menjerat eks Sekretaris MA Nurhadi.
Menantu Nurhadi, Rezky Herbiyono. (Foto: Ari Saputra)
Jakarta -

Jaksa mengungkapkan komunikasi antara saksi bernama Iwan Cendekia Liman dengan menantu Nurhadi, Rezky Herbiyono terkait peristiwa penggeledahan rumah Nurhadi oleh KPK. Iwan mengaku saat itu diminta Rezky mengamankan beberapa dokumen terkait pembelihan lahan.

Hal itu terungkap dalam berita acara pemeriksaan (BAP) yang dibacakan jaksa KPK dalam persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Jumat (8/1/2021). Jaksa membacakan percakapan WhatsApp antara Rezky dengan Iwan.

"BAP saudara, adapun seingat saya Rezky Herbiyono menyampaikan bahwa, 'bro, ini abis digeledah KPK, ini pembayaran setoran tunai kebon 3 dan 4, tolong dibantu, agar setor tunai pembayarannya dari bro, jangan sampai ketahuan ini uang Babeh'. Adapun yang dimaksud dengan Babeh adalah Nurhadi yang merupakan mertua dari Rezky Herbiyono. Ini benar?" ujar jaksa KPK Wawa Yunarwanto dalam sidang.

Iwan membenarkan BAP itu. Iwan mengatakan dia menyanggupi permintaan Rezky untuk membackup kebun 1 dan 2, sedangkan kebun yang lainnya Iwan mengaku tidak tahu.

"Benar, tapi kebun 3 dan 4 itu bukan saya yang bayarkan, saya hanya bayar kebun 1 dan 2. Kebun 4 itu hampir semua setorannya tunai, cuma dari pihak Rezky Herbyono maunya setoran tunai itu dijustifikasi sebagi saya yang menyetorkan, atau uang dari saya," kata Iwan.

Dalam BAP, Iwan mengungkapkan Nurhadi kerap menangani perkara dan rata-rata perkara yang ditangani Nurhadi sukses.

"Ada penyampaian Saudara bahwa perkara ini sudah aman dihandle oleh babeh. Maksud di sini, aman di sini apa pemahaman Saudara waktu itu?" tanya jaksa KPK.

"Aman itu dalam pemahaman saya adalah perkara ini punya probability untuk sukses atau menang probabilitynya tinggi," jelas Iwan.