Jelang RI Tutup Pintu, Sandi Koordinasi ke DKI Butuh 1.200 Ruang Isolasi

Tiara Aliya Azzahra - detikNews
Kamis, 31 Des 2020 20:43 WIB
Wagub DKI Ahmad Riza Patria dan Menparekraf Sandiaga Uno saat bertemu di Thamrin 10 (Tiara Aliya/detikcom)
Foto: Wagub DKI Ahmad Riza Patria dan Menparekraf Sandiaga Uno saat bertemu di Thamrin 10 (Tiara Aliya/detikcom)
Jakarta -

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengatakan ada kebutuhan 1.200 ruang isolasi bagi warga negara Indonesia (WNI) ataupun warga negara asing (WNA). Kebutuhan ruang ini untuk mengantisipasi kedatangan WNI dan WNA sebelum Indonesia 'tutup' pintu untuk mengantisipasi masuknya varian COVID-19 dari luar negeri.

Sandiaga mengaku sudah berkoordinasi dengan jajaran Pemprov DKI Jakarta. Diprediksi akan ada arus kepulangan di Bandara Soekarno-Hatta jelang tahun baru 2021.

"Saya berkoordinasi sama Pak Wagub karena malam ini Jakarta melalui Bandara Soetta, Cengkareng, akan kehadiran para WNI dan WNA yang datang sebelum tanggal ditutupnya WNA masuk ke Indonesia yaitu tanggal 1-14," kata Sandiaga Uno di kawasan Jakarta Pusat, Kamis (31/12/2020).

Sandiaga mengaku juga sudah berkoordinasi dengan pihak Angkasa Pura II, Kodam Jaya, dan Satgas Penanganan COVID-19. Dia mengatakan koordinasi dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya penumpukan.

Dia mengaku juga sudah berkoordinasi dengan Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) terkait upaya pemenuhan kebutuhan ruang isolasi.

"Yang dibutuhkan itu 1.200 kamar. Jadi agar tidak terjadi penumpukan kayak tanggal 28 dan kita masing-masing mulai telepon-telepon dengan teman-teman dari asosiasi, PHRI, telepon juga dengan Jaktour, jadi mudah-mudahan dengan koordinasi dengan Pak Wagub," katanya.

Penjelasan pemerintah membatasi WNA masuk Indonesia dapat dilihat di halaman selanjutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2