Ketua Komisi VI DPR Ungkap Kabar Terawan Pernah Tolak Teken Beli Vaksin

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 29 Des 2020 10:29 WIB
Faisol Riza Ketua Komisi VI Ketua DPP PKB
Faisol Riza (dok. Pribadi)
Jakarta -

Indonesia segera melaksanakan vaksinasi COVID-19 gratis bagi warganya, setelah pengumuman langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ketua Komisi VI DPR yang juga Ketua DPP PKB Faisol Riza mengungkap soal informasi penolakan Menteri Kesehatan sebelumnya, Terawan Agus Putranto, menandatangani pembelian vaksin AstraZeneca.

Faisol Riza mulanya bicara soal reshuffle Kabinet Indonesia Maju di mana Terawan pada akhirnya digantikan Budi Gunadi Sadikin. Faisol menilai reshuffle Menkes bisa membuat kerja penanganan COVID-19 di RI lebih praktiks.

"Perubahan Menkes dengan Budi Sadikin mungkin ini lebih praktis menurut saya," kata Faisol Riza, Selasa (29/12/2020).

Budi Gunadi Sadikin sebelumnya menjabat Wakil Menteri BUMN. Faisol yang merupakan Ketua Komisi VI DPR paham betul kinerja Budi Sadikin karena sempat bermitra langsung.

"Karena sebagai Wamen BUMN bisa bikin beberapa bulan terakhir memang berkecimpung sangat dalam (dalam) urusan penanganan COVID. Menyediakan Wisma Atlet, misalnya, membangun rumah sakit modular, membangun konsolidasi rumah sakit BUMN dari 70 rumah sakit dalam satu induk di mana IHC menjadi leading company-nya," kata dia.

Tanggal 12 November diperingati sebagai Hari Kesehatan Nasional. Kemenkes pun ajak masyarakat untuk memperingatinya dengan gerakan tepuk tangan selama 56 detik.Terawan Agus Putranto (Grandyos Zafna/detikcom)

Masih dalam konteks menjabarkan kinerja Budi Sadikin sebagai Wamen BUMN, Faisol Riza lantas bicara upaya pembelian vaksin. Dia menyebut ada kegagalan dalam upaya pembelian vaksin karena Menkes sebelumnya menolak membubuhkan tanda tangan.

"Kemudian upaya melakukan pembelian vaksin, baik Sinopharm, Sinovac, maupun AstraZeneca, yang kabarnya gagal karena menteri... Menteri Kesehatan sebelumnya tidak mau tanda tangan dan ini semua tentu jadi catatan," jelas Faisol Riza.

Tonton juga video 'DPR Tanya Efektivitas Vaksin Sinovac, Ini Kata Menkes':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2