Ibadat Natal di Tengah Pandemi, Jemaat Katedral Merasa Lebih Khidmat

Adhyasta Dirgantara - detikNews
Jumat, 25 Des 2020 14:45 WIB
Suasana sisi luar Gereja Katedral saat Natal, 25 Desember 2020. (Adhyasta Dirgantara/detikcom)
Suasana sisi luar Gereja Katedral saat Natal, 25 Desember 2020. (Adhyasta Dirgantara/detikcom)
Jakarta -

Di tengah pandemi COVID-19 ini, Gereja Katedral Jakarta mengadakan ibadat Natal dengan penerapan protokol kesehatan pencegahan virus Corona. Jemaat yang boleh masuk ke dalam gereja dibatasi hanya 20% atau sekitar 309 orang saja.

Alhasil, beberapa jemaat di Gereja Katedral berpendapat kalau ibadat yang mereka laksanakan jadi lebih khidmat. Suasana yang lebih sepi menjadi salah satu faktornya.

"Iya lebih terasa (khidmat). Kesannya lebih enak saja lebih sederhana. Karena biasanya penuh sekali, ribet. Sekarang kayaknya lebih teratur, lebih rapih, enak gitu," ujar Christina usai menghadiri misa di Gereja Katedral, Jumat (25/12/2020).

Selain itu, Christina juga membeberkan bagaimana kondisi di tempat ibadat. Di dalam, para jemaat diharuskan duduk dengan menjaga jarak. Waktu pelaksanaannya pun jadi terpangkas satu jam lebih cepat.

"Duduknya berjarak, sesuai prokes (protokol kesehatan) ya. Jadi ada jarak duduknya sih agak jauh," ungkapnya.

"Bedanya sih ya waktunya sih satu jam aja. Kalau biasa kan perayaan gede gini lama bisa 2 jam. Ini satu jam sih cepat. Bisa cepat pulang juga," tambah Christina.

Pendapat lain diutarakan oleh Monik yang baru saja menyelesaikan ibadat pada pukul 11.00 WIB di Gereja Katedral. Senada dengan Christina, Monik juga merasa ibadat Natal jadi lebih khidmat.

"Beda aja rasanya. Biasanya ramai banget. Sekarang gini sepi. Ya sepi. Pokoknya lebih khidmat aja meskipun pandemi," ucap Monik.

Suasana sisi luar Gereja Katedral saat Natal, 25 Desember 2020. (Adhyasta Dirgantara/detikcom)Suasana sisi luar Gereja Katedral saat Natal, 25 Desember 2020. (Adhyasta Dirgantara/detikcom)

Selanjutnya, 12 gereja di Jakarta Pusat melaksanakan ibadat Natal tatap muka: