ADVERTISEMENT

PPP Anggap Tunjangan DPRD DKI Rp 8 M Tak Tepat di Masa Pandemi

Rahel Narda Chaterine - detikNews
Jumat, 04 Des 2020 11:51 WIB
Wasekjen PPP Achmad Baidowi
Foto: Wasekjen PPP Achmad Baidowi (Zhacky/detikcom)
Jakarta -

Rancangan anggaran rencana kinerja tahunan (RKT) DPRD DKI Jakarta tahun 2021 menyebut setiap anggota dewan akan mendapat anggaran Rp 8 miliar lebih dalam kurun waktu satu tahun. PPP menilai kenaikan tunjangan tersebut tidak tepat dilakukan di masa pandemi COVID-19.

"Memang rasanya kurang tepatlah menaikan tunjangan-tunjangan pada situasi pandemi seperti ini. Apalagi DKI Jakarta merupakan tempat tertinggi penyebaran COVID-19," kata Wasekjen PPP, Achmad Baidowi kepada wartawan, Jumat (4/12/2020).

Baidowi yang akrab dipanggil Awiek menyarankan sebaiknya anggaran kenaikan itu digunakan untuk pemulihan ekonomi untuk warga DKI. Menurutnya, hal itu lebih prioritas untuk dilakukan.

"Saya kira seharusnya dana itu lebih baik untuk pengembangan ekonomi, pemulihan ekonomi artinya untuk kepentingan rakyat. Saya kira itu lebih prioritas dibutuhkan ya," ucapnya.

Selain itu, Anggota Komisi VI DPR RI ini meminta agar ada penjelasan mengenai latar belakang kenaikan anggaran tunjangan anggota DPRD DKI Jakarta. Terlebih, pandemi COVID-19 masih berlangsung di Tanah Air.

"Ya saya kira perlu dijelaskan kepada publik ya kenaikan-kenaikan itu. Apakah memang sudah sesuai kebutuhan, apalagi saat ini di tengah pandemi COVID-19," tuturnya.

Untuk diketahui, DPRD DKI Jakarta membuat rancangan anggaran rencana kinerja tahunan (RKT) 2021. Jumlah rancangan anggaran sebesar Rp Rp 8.383.791.000 miliar per anggota dewan per tahun.

RKT DPRD DKI terdiri dari pendapatan langsung dan pendapatan tidak langsung. Untuk pendapatan langsung ada tunjangan uang representasi, uang paket, tunjangan keluarga, tunjangan jabatan, tunjangan beras, tunjangan komisi, tunjangan badan, tunjangan perumahan, tunjangan komunikasi, tunjangan transportasi. Bisa dibilang, RKT semacam 'gaji dan tunjangan' per anggota DPRD DKI.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT