Ini Orasi Pelajar Bikin Gubernur Kalbar Lapor Polisi karena Merasa Dihina

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 13 Nov 2020 14:09 WIB
Gubernur Kalbar Sutarmidji melaporkan orator perempuan karena diduga menghina.
Gubernur Kalbar Sutarmidji melaporkan orator perempuan karena diduga menghina. (Foto: dok. Antara)
Jakarta -

Gubernur Kalimantan Barat (Kalbar) Sutarmidji melaporkan seorang orator ke polisi. Dia menyatakan ingin memberi pelajaran kepada orator tersebut karena melontarkan kata-kata kasar saat demo penolakan omnibus law UU Cipta Kerja.

Orator tersebut adalah seorang remaja perempuan yang ternyata masih berstatus sebagai pelajar. Video pelajar tersebut berorasi viral di media sosial (medsos).

Dilihat detikcom, Jumat (13/11/2020), dalam video berdurasi 1 menit yang beredar di medsos, tampak remaja perempuan tersebut mengenakan sweater hitam dan celana jeans. Dia berorasi di jalan raya.

Dalam orasinya, remaja perempuan tersebut mengatakan ingin agar Sutarmidji datang dan menemui massa. Namun di dalam orasinya, terkandung kata-kata kasar yang membuat Sutarmidji menempuh jalur hukum.

"Gubernur go****. Gubernur memang go****. Kami rakyat di jalan ingin ditemui tapi tidak ditemui, apa itu namanya kalau tidak go****. Sumbangsih kita ya ini, membela hak rakyat. Saya ingin tanya, apa sumbangsihnya? Membuat ricuh negara?" kata orator tersebut.

"Tolonglah, kalau go**** itu, go**** sendiri, jangan bawa-bawa kami. Go****, a****g," tambahnya.

Diketahui, demo tersebut digelar pada Hari Pahlawan, Selasa (10/11), dengan tuntutan menolak omnibus law UU Cipta Kerja. Gubernur Kalbar Sutarmidji lalu melaporkan orator tersebut ke Polresta Pontianak karena dinilai isi orasi remaja perempuan tersebut menghina dirinya.

Dia menyebutkan pelaporan ke polisi dilakukan untuk memberikan pelajaran tegas kepada peserta demo penolakan UU omnibus law yang mengeluarkan kata-kata tidak pantas untuk dirinya saat melakukan orasi. Sutarmidji membuat laporan polisi pada Kamis (12/11).

"Sebenarnya saya tidak mau memperpanjang masalah ini, namun saya tetap harus memberikan pelajaran yang tegas kepada masyarakat, khususnya oknum pendemo yang memaki-maki saya, agar tidak sembarangan mengeluarkan kata tidak pantas dalam menyampaikan pendapatnya di muka umum," kata Sutarmidji di Pontianak, seperti dilansir Antara, Jumat (13/11).

Sutarmidji mengatakan telah mengetahui pendemo tersebut masih berstatus pelajar dan usianya belum 18 tahun. Namun dia heran kepada koordinator aksi karena melibatkan remaja tersebut dalam demo dan diberi kesempatan berorasi.

Selanjutnya
Halaman
1 2