ADVERTISEMENT

Viral Guru SMAN 58 DKI Ajak Pilih Ketua OSIS Seagama, Ini Penjelasan Kepsek

Arief Ikhsanudin - detikNews
Rabu, 28 Okt 2020 19:07 WIB
Poster
Foto ilustrasi isu viral. (Edi Wahyono/detikcom)

Pesan guru TS kepada 44 anak di grup WA Rohis 58 bisa tersebar viral karena ada seorang siswa yang menyebarkan percakapan itu. Dwi Arsono mengatakan siswa yang menyebarkan percakapan itu berlainan agama dengan siswa yang berada di grup WA Rohis 58.

"Jadi awalnya dia niat bukan untuk yang lain-lain, hanya untuk mengingatkan anak Rohis gitu. Sementara anak Rohis itu, salah satunya cerita ke temannya. Temannya, yang kebetulan agama lain yang viralkan," kata Dwi Arsono.

Dwi menilai tindakan guru TS memberi pesan memilih ketua OSIS muslim ditujukan untuk memberi semangat. Pesan itu sekaligus mengaplikasikan pelajaran yang didapat para siswa dalam grup WA Rohis 58, yakni pelajaran kepemimpinan Islam untuk kelas 12.

"Jadi niatnya buat semangati anak-anak," kata Dwi Arsono.

Viralnya pesan guru TS ke media sosial dinilainya akibat dari seorang siswa yang berlainan agama. Selain itu, guru TS juga dinilai teledor.

"Yang jadi masalah ketika keluar diviralkan oleh seorang siswa tadi yang agama lain. Itu kekurang hati-hatian atau keteledoran dari gurunya. Dia tidak memperkirakan bahwa ini yang khusus kan kalangan terbatas bisa sebar keluar. Yang jadi masalah ketika keluar diviralkan oleh seorang siswa tadi yang agama lain," tutur Dwi Arsono.


Pemilihan pasangan calon ketua dan wakil ketua OSIS berjalan lancar. Paslon yang terpilih bukan paslon nomor 3 yang didukung guru TS, melainkan paslon nomor 1.

"Di internal nggak nyebar. Di anak lain banyak yang nggak tahu (isu viral itu). Setelah pemilihan, jadi terpilih calon nomor 1," kata Dwi Arsono.


(dnu/imk)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT