Kronologi Pembunuhan Sadis Bocah di Aceh yang Cegah Ibu Diperkosa

Agus Setyadi - detikNews
Senin, 12 Okt 2020 13:11 WIB
Close up of Hand with knife following young terrified man ,Bandit is holding a knife in hand. Threat Concept
Ilustrasi pembunuhan (Getty Images/iStockphoto/chingyunsong)
Banda Aceh -

Polisi mengungkap kronologi pembunuhan sadis yang diduga dilakukan S (46) terhadap seorang bocah, R (9), di Aceh. Peristiwa ini berawal saat R berteriak demi mencegah ibunya, DA (28), diperkosa S.

Kasat Reskrim Polres Langsa, Iptu Arief Sukmo Wibowo, mengatakan S diduga masuk ke rumah DA pada Jumat (9/10) malam. S diduga masuk dengan cara mencongkel pintu.

Arief menyebut S diduga menyentuh tubuh DA dan membuat korban kaget. R juga disebut terbangun saat peristiwa itu terjadi dan berteriak meminta pertolongan untuk ibunya.

S kemudian menebas leher R. Setelah R terjatuh, S diduga kembali berusaha membacok R, tapi sempat ditepis dan membuat tangan R terluka.

S kemudian membacok bocah tersebut di bagian perut dan dada sehingga menyebabkan R tewas. S lalu diduga membawa DA ke luar rumah dan membenturkan kepala korban.

"Pelaku memperkosa si ibu dalam kondisi si ibu setengah sadar," ujar Arief saat dikonfirmasi wartawan, Senin (12/10).

DA kemudian dibawa ke semak-semak dan diduga kembali diperkosa. S selanjutnya disebut membawa mayat R ke arah sungai. DA, yang diduga menjadi korban pemerkosaan, diselamatkan warga.

"Korban DA diselamatkan pukul 06.00 WIB. Dia kemudian dibawa ke rumah sakit untuk mendapat perawatan," jelas Arief.

Arief menjelaskan kondisi DA mulai membaik setelah tiga hari dirawat. Polisi juga memberikan terapi konseling untuk memulihkan psikis korban.

"Korban saat ini sudah membaik," ujar Arief.

Pelaku S telah ditangkap dan masih menjalani pemeriksaan di Polres Langsa. Dia ditangkap pada Minggu (11/10) pagi sekitar pukul 09.00 WIB.

Proses penangkapan S dilakukan polisi dibantu masyarakat Kecamatan Bireuem Bayeun, Aceh Timur. Untuk diketahui, Kecamatan Bireum Bayeun masuk wilayah hukum Polres Langsa.

Setelah S dibekuk, polisi mencari korban R yang dibacok pelaku. Jenazah R ditemukan di sungai pada sore hari. Ada sepuluh luka bacok, sayatan, dan tusukan pada tubuh bocah tersebut.

(agse/haf)