Kematian Pasien Corona di Aceh Naik 85%, RSUZA Ungkap Faktor Penyebab

Agus Setyadi - detikNews
Rabu, 07 Okt 2020 16:03 WIB
Ratusan tenaga medis melepas pemberangkatan jenazah dokter anestesi Imai Indra, yang meninggal akibat COVID-19 di Rumah Sakit Umum Zainal Abidin, Banda Aceh, Aceh, Rabu (2/9/2020). Dokter Imai Indra Sp.An merupakan dokter pertama di Aceh yang meninggal akibat COVID-19, sementara seratus lebih tenaga medis lainnya juga positif COVID-19 dan tengah menjalani perawatan. ANTARA FOTO/Ampelsa/foc.
Momen ratusan tenaga medis melepas pemberangkatan jenazah dokter anestesi Imai Indra, yang meninggal akibat COVID-19 di RSUZA Aceh beberapa waktu lalu. (ANTARA FOTO/AMPELSA)
Banda Aceh -

Satgas Penanganan COVID-19 menyebut angka kematian akibat Corona di Aceh melonjak 85 persen dalam sepekan terakhir. Rumah Sakit Umum Zainal Abidin (RSUZA), Aceh, mengakui tingginya angka kematian di Tanah Rencong.

"Faktanya, angka kematian Aceh memang tinggi, kita tidak memahami apa penyebabnya angka kematian yang tinggi di Aceh," kata Direktur RSUZA dr Azharuddin saat dimintai konfirmasi, Rabu (7/10/2020).

Dia menyebut ada beberapa faktor yang berperan menyebabkan kematian, di antaranya parahnya kondisi pasien saat dirujuk ke rumah sakit (RS). Akibatnya, upaya optimal yang dilakukan RS kadang tidak membuahkan hasil dan berakhir dengan kematian.

Faktor lain adalah keterlambatan pasien berobat sehingga, ketika tiba di rumah sakit, kondisinya sudah parah. Azharuddin menilai warga enggan berobat karena takut pada Corona.

"Masyarakat menganggap, kalau ke RS, banyak dilakukan pemeriksaan yang lebih ketat dan detail. Dalam hal ini benar, upaya itu dilakukan agar ketika ke RS pasien tidak tercampur antara yang positif COVID atau negatif," jelas Azharuddin

Pemeriksaan ketat tersebut dilakukan untuk keamanan sesama pasien, tenaga kesehatan, serta keluarga dan masyarakat. Azharuddin menyebut pasien yang meninggal di Aceh kebanyakan memiliki penyakit penyerta (komorbid).