Pemerintah: Tracing Terkendala Gegara Stigma ke Penderita Corona

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 29 Sep 2020 18:18 WIB
Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito
Jubir Satgas COVID-19, Wiku Adisasmito (Dok. BNPB)
Jakarta -

Pemerintah melalui Satgas Penanganan COVID-19 menekankan pentingnya proses 3T, yaitu testing, tracing, dan treatment, dalam menangani virus Corona. Namun ada kendala dalam melakukan tracing atau pelacakan, karena stigma yang berkembang di masyarakat.

"Kendala terbesar saat ini adalah tracing atau pelacakan, karena banyaknya resistensi di masyarakat, di lapangan akibat adanya stigma masyarakat terhadap penderita COVID-19 yang harus dihindari. Selain itu, juga ada pemberitaan negatif atau hoax yang menghilangkan rasa percaya kepada pasien yang menjadi subjek tracing," kata juru bicara Satgas COVID-19, Prof Wiku Adisasmito, dalam konferensi pers yang disiarkan akun YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (29/9/2020).

Di sisi lain, Wiku menyebut proses testing atau pengetesan dan treatment terhadap pasien Corona di Indonesia cukup berhasil. Keberhasilan itu juga meningkatkan angka kesembuhan pasien.

"Pemerintah Indonesia telah cukup berhasil dalam meningkatkan kapasitas melakukan testing dan treatment. Meskipun secara nasional angka testing belum mencapai target WHO, namun ada 5 provinsi yang testing-nya sudah melebihi standar dari WHO, yaitu DKI Jakarta, Sumatera Barat, Bali, Sulawesi Selatan, dan Papua," jelas Wiku.

"Selain itu, angka kesembuhan juga terus mengalami peningkatan dari waktu ke waktu, dan ini menunjukkan bahwa treatment yang dilakukan berkontribusi terhadap naiknya angka kesembuhan ini," lanjut dia.

Karena pentingnya 3T dalam penanganan Corona, Wiku meminta masyarakat terbuka terkait riwayat perjalanan dan interaksi mereka. Hal itu disebutnya penting membantu pemerintah melakukan pelacakan atau tracing.

"3T merupakan upaya yang tidak mudah, sehingga membutuhkan sinergi dengan masyarakat. Oleh karena itu, kami mengimbau kepada masyarakat untuk betul-betul memahami bahwa keterbukaan kita semuanya adalah sangat penting dalam upaya pemerintah untuk melakukan tracing. Mereka harus terbuka terkait riwayat perjalanan dan interaksi yang telah dilakukannya," ujar Wiku.

Selanjutnya
Halaman
1 2