Heli Polda Sultra Terbang Rendah di Atas Massa Aksi, Pilot Tak Laporan

Sitti Harlina - detikNews
Selasa, 29 Sep 2020 16:06 WIB
Helikopter Polda Sultra terbang rendah di atas massa aksi setahun tewasnya Randy
Helikopter Polda Sultra saat terbang rendah di atas massa aksi di Kendari. (Foto: dok. istimewa).
Kendari -

Pilot helikopter Polda Sultra diperiksa Propam atas aksinya menerbangkan heli dengan rendah di atas massa mahasiswa yang tengah berunjuk rasa. Aksi itu dilakukan sang pilot tanpa laporan kepada kendali operasi.

"Yang jadi masalah itu mereka (pilot dan kopilot) awalnya tidak melaporkan ke kendali operasi, di situ yang polemiknya kemarin," ujar Plh Kabid Humas Polda Sultra Kombes Laode Proyek saat dihubungi detikcom, Selasa (29/9/2020).

Lebih lanjut, Laode mengungkapkan, heli tersebut awalnya diizinkan terbang di wilayah Kota Kendari memantau aksi massa mahasiswa di sejumlah titik dalam rangka peringatan setahun tewasnya mahasiswa Universitas Halu Oleo (UHO), Randy dan Yusuf. Heli sudah mulai melakukan pemantauan udara sejak Kamis (24/9) hingga Sabtu (26/9).

Namun, saat hendak kembali ke Mapolda Sultra pada Sabtu (26/9), pilot memonitor aksi massa yang ada di depan Mapolda Sultra yang mulai ricuh. Pilot kemudian menerbangkan heli dengan rendah ke atas massa aksi dengan tujuan memberi imbauan agar massa tidak ricuh. Namun tindakan itu dilakukan tanpa koordinasi ke pusat kendali operasi.

"Semua kegiatan itu kendali operasi yang tentukan dilaksanakan atau tidak, harus terkendali dia," tuturnya.

Aksi pilot yang menerbangkan heli dengan rendah di atas massa aksi tanpa laporan ke kendali operasi membuat Propam Polda Sultra turun tangan, dan empat orang pun diperiksa.

"Empat orang yang diperiksa itu, pilot, kopilot, dan dua mekanik," tuturnya.

(nvl/idh)