Pemerintah Bentuk Tim Investigasi Usut Penembakan Pendeta di Papua

Tim detikcom - detikNews
Senin, 28 Sep 2020 16:12 WIB
Deputi V KSP, Jaleswari Pramodhawardani
Deputi V KSP, Jaleswari Pramodhawardani. (Foto: dok. KSP)
Jakarta -

Investigasi soal pelaku penembakan terhadap Pendeta Yeremia Zanambani yang tewas di Papua dilakukan. Pemerintah sudah membentuk tim investigasi atas kasus ini.

"Tindakan semena-mena ini tidak bisa dibiarkan, harus mendapatkan perhatian serius, dan diusut tuntas secara transparan dalam waktu yang singkat. Pemerintah berkomitmen menjaga hak keadilan dari almarhum sebagai warga negara Indonesia. Siapapun pihak yang bersalah akan ditindak tegas", ujar Deputi V Kantor Staf Presiden, Jaleswari Pramodhawardani dalam keterangan tertulis, Senin (28/9/2020).

Dalam kesempatan ini Jaleswari juga menyampaikan rasa duka atas wafatnya pendeta Yeremia Zanambani, ketua klasis Gereja Kemah injil Indonesia dan gugurnya beberapa prajurit TNI serta warga sipil dalam aksi kekerasan di wilayah tersebut.

"Atas nama pemerintah Indonesia saya ucapkan rasa duka yang mendalam atas wafatnya pendeta Yeremia Zanambani. Almarhum merupakan tokoh masyarakat yang sudah banyak berbuat melayani warga Papua. Pemerintah juga turut berduka atas gugurnya para prajurit TNI serta warga sipil," ujar Jaleswari.

Jaleswari juga mengajak masyarakat tidak terhasut dan terprovokasi atas insiden ini. "Pemerintah mengajak seluruh pihak untuk mengedepankan sikap tenang dan bersama-sama menjaga perdamaian di tanah Papua," katanya.

Pendeta Yeremia Zanambani meninggal dunia usai ditembak oleh anggota KKSB di Hitadipa, Papua. TNI menyebut tindakan KKSB itu untuk mencari perhatian menjelang sidang utama PBB.

Kapen Kogabwilhan III, Kol Czi IGN Suriastawa, mengatakan para anggota KKSB itu telah menyebar fitnah bahwa TNI telah melakukan penembakan. Padahal faktanya, kata Suriastawa, penembakan itu dilakukan oleh KKSB.

"Seperti yang telah saya sampaikan kemarin, mereka sedang mencari momen menarik perhatian di Sidang Umum PBB akhir bulan ini. Dan inilah yang saya khawatirkan, bahwa rangkaian kejadian beberapa hari ini adalah settingan mereka yang kemudian diputarbalikkan bahwa TNI menembak pendeta. Harapan mereka, kejadian ini jadi bahan di Sidang Umum PBB. Saya tegaskan, bahwa ini semua fitnah keji dari KKSB," kata Suriastawa dalam keterangan tertulis, Minggu (20/9).

Tonton video 'Vanuatu Angkat Isu Papua di Sidang Umum PBB, RI Merespons Tegas':

[Gambas:Video 20detik]



(dkp/imk)