Round-up

Menunggu Efektivitas Sinovac Setelah Relawan Vaksin Positif COVID-19

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 13 Sep 2020 07:06 WIB
AS mulai melakukan uji coba vaksin virus Corona pada manusia. Dibutuhkan waktu hingga beberapa bulan ke depan hingga vaksin itu dapat tersedia untuk umum.
Ilustrasi suntik vaksin. (AP Photo/Ted S. Warren)
Jakarta -

Ratusan orang sudah merelakan dirinya menjadi target uji vaksin COVID-19 Sinovac di Bandung sejak Agustus lalu. Ada satu orang yang kemudian bepergian sampai Semarang dan terjangkit virus Corona. Kini masyarakat Indonesia menunggu efektivitas vaksin ini sampai setengah tahun ke depan.

Tanpa relawan ketahui, tidak semua dari mereka mendapat suntikan vaksin virus Corona. Ada pula yang hanya mendapat suntikan obat kosong alias plasebo. Begitulah metode uji klinis dijalankan. Yang relawan ketahui hanyalah mereka sudah disuntik. Inilah prinsip observer blind/tersamar dalam uji klinis.

"Dalam uji klinis ini terdapat dua kelompok, ada yang mendapat plasebo dan ada yang mendapat vaksin," kata Ketua Tim Riset Uji Klinis Vaksin COVID-19 dari Unpad Prof Kusnandi Rusmil dalam keterangan pers, Sabtu (12/9/2020).

Bagi yang kebetulan mendapat suntikan vaksin asli, kekebalan tubuh terhadap virus Corona diharapkan terbentuk paling cepat dua minggu setelah suntikan kedua. Namun bagi yang kebetulan mendapatkan suntikan plasebo, tentu saja dia tidak akan kebal terhadap virus Corona.

Menunggu hasil uji efektivitas Sinovac

Seorang relawan di Bandung ada yang terjangkit virus Corona. Berdasarkan catatan Kusnandi, si relawan ini bepergian dari Bandung ke Semarang setelah suntikan pertama. Kabar ini diketahui luas pada tengah pekan kemarin. Apa ini berarti bukti bahwa vaksin Sinovac tidak efektif?

"Kalau (si relawan) dapat plasebo bagaimana? Mungkin dapat plasebo, saya tidak tahu," kata Kusnandi Rusmil.

Lewat pemantauan sembilan hari, si relawan itu diketahui dalam keadaan baik meski sempat positif COVID-19. Tim uji klinis menerapkan pemantauan ketat terhadap relawan yang positif COVID-19.

Kusnandi Rusmil menduga bisa saja si relawan itu kebetulan mendapat suntikan plasebo. Namun, untuk kepastiannya, masyarakat perlu menunggu satu semester lagi. Saat itulah momentum pengumuman efektivitas vaksin Sinovac disampaikan kepada publik, termasuk soal apakah si relawan tersebut mendapat suntikan plasebo atau suntikan vaksin betulan.

Untuk benar-benar mengetahui apakah vaksin ini efektif atau tidak menangkal COVID-19, tunggulah jawabannya enam bulan lagi.

"Nanti diketahui pada akhir penelitian. Nanti diungkap pada akhir penelitian yang dapat plasebo berapa, yang dapat vaksin berapa. Nanti dihitung jumlah orangnya. Termasuk nama-namanya juga tahu," kata dia.

Ketua Tim Riset Vaksin dari Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran (Unpad) Prof Kusnandi RusmilKetua Tim Riset Vaksin dari Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran (Unpad) Prof Kusnandi Rusmil (Yudha Maulana/detikHealth)

Selanjutnya
Halaman
1 2