6 Bulan Corona di RI, Anggota Komisi IX: Anggaran Bidang Kesehatan Kecil!

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Rabu, 02 Sep 2020 18:55 WIB
Wasekjen PAN Saleh Partaonan Daulay
Saleh Partaonan Daulay (Foto: dok. pribadi)
Jakarta -

Sudah 6 bulan virus Corona menghantui Indonesia, sejak kasus positif pertama diumumkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada 2 Maret 2020. Lantas apa evaluasi dan catatan dari 'penghuni' Senayan?

Anggota Komisi IX DPR RI Saleh Partaonan Daulay memberikan pandangan dan catatannya. Pertama dari sisi regulasi. Menurutnya, pemerintah dapat dikatakan berhasil melahirkan aturan yang diperlukan dalam penanganan pandemi Corona. Sayangnya, sebut Saleh, implementasi aturan-aturan tersebut tidak maksimal.

Kedua soal sisi pengorganisasian. Saleh menilai pembentukan Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) sebagai bentuk keseriusan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam memutus rantai penyebaran Corona. Namun, menurutnya, komite itu dibentuk juga atas ketidakpuasan Jokowi terhadap kinerja Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19.

"Bagi saya, pembentukan organisasi ini (Komite Penanganan COVID-19) adalah bentuk dari keseriusan pemerintah dalam menangani pandemi. Tetapi itu juga sekaligus menunjukkan ketidakpuasan Presiden terhadap hasil kerja Gugus Tugas. Semoga saja organisasi baru ini lebih progresif dan menjanjikan," kata Saleh kepada wartawan, Rabu (2/9/2020).

Ketiga dari sisi anggaran. Anggota DPR dari Fraksi PAN itu mengingatkan bahwa pemerintah telah diberi kewenangan yang sangat besar untuk mengelola anggaran. Perppu Nomor 1 Tahun 2020, yang kemudian disahkan menjadi UU Nomor 2 Tahun 2020, adalah payung hukum yang seharusnya dapat dimaksimalkan oleh pemerintah.

"Namun saya melihat alokasi anggaran untuk COVID-19 bidang kesehatan sangat kecil dibandingkan bidang lainnya. Kementerian Kesehatan melaporkan ke Komisi IX bahwa alokasi anggaran yang disetujui Kementerian Keuangan hanya Rp 25,7 triliun, dari total anggaran kesehatan yang berjumlah Rp 87,55 triliun sebagaimana pernah disebutkan sebelumnya. Saya khawatir, anggaran sebesar itu tidak cukup," sebut Saleh.

Selanjutnya
Halaman
1 2