Round-Up

Kematian Ipar Edo Kondologit Disoal, Polisi Tepis Ada yang Janggal

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 01 Sep 2020 07:01 WIB
Edo Kondologit lahir di Malanu, Sorong, 5 Agustus 1967 umur 47 tahun merupakan seorang penyanyi jazz Indonesia. Sosoknya dikenal sebagai penyanyi beraliran jazz, dan kerap membawakan lagu-lagu rohani Kristen. Lewat suaranya pula Edo banyak melantunkan perdamaian melalui sejumlah organisasi sosial. Ia menikahi perempuan bernama Niar Septia Cahyana (Keko). Lewat pernikahan itulah dirinya dikarunia putri cantik, Itamar Lemuela Barbalina. File/detikFoto.
Foto: Edo Kondologit (detikcom)
Jakarta -

Dugaan kejanggalan menyelimuti pikiran penyanyi, Edo Kondologit atas kematian iparnya, Riko (21). Edo murka sejadi-jadinya.

Riko tewas dalam tahanan Polres Sorong, Papua. Adik ipar Edo itu diduga memerkosa dan membunuh wanita paruh baya berinisial A (60) di Pulau Doom, Papua Barat.

"Cukup sudah sandiwara di negeri ini, saya sudah sakit hati sekali ini, kita akan menuntut keadilan. Kita akan menuntut ke propam, polda, polsek, semua," teriak Edo dalam video seperti yang dilihat detikcom, Minggu (30/8/2020).

Riko disebut beberapa kali mencoba kabur. Dua kali dia mencoba melarikan diri.

Pertama, Riko mencoba melarikan diri saat polisi sedang mencari tali yang dia digunakan untuk membunuh korban. Namun Riko terpentok pintu kaca.

Percobaan kedua dilakukan saat Riko hendak dibawa polisi menuju Pelabuhan Halte Doom, tempat kejadian perkara (TKP). Saat itu, tepatnya sebelum masjid Al Jihad, Riko, yang berada di kursi belakang mobil, mencoba mengambil senjata polisi.

Untuk menghentikan aksi Riko, polisi melakukan tindakan tegas dan terukur. Timah panas pun bersarang di kaki Riko. Dia kemudian di bawa ke RS Sele Be Solu untuk diobati.

Setelah kejadian itu, polisi menahan Riko di sel tahanan Polres Sorong. Di sel itu terjadi insiden pemukulan oleh tahanan lain, hingga membuat Riko tewas.

"Sementara yang kita tahu kejadian awal terkait dengan ada kasus dugaan 365, termasuk pemerkosaan si pelaku. Kemudian dilakukan rekonstruksi ulang untuk menunjukkan, TKP semula, kemudian sempat mau melarikan diri, kemudian dilumpuhkan ditembak kakinya," tutur Karopenmas Mabes Polri Brigjen Awi Setiyono, di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Senin (31/8/2020).

"Kemudian dibawa lagi ke sel, sampai di sel dipukuli oleh tahanan lain," imbuhnya.

Tonton video 'Polisi Sebut Ipar Edo Kondologit Tewas Dipukuli Tahanan Lain':

[Gambas:Video 20detik]