Round-Up

Robek Amplop Perusahaan Penambang Isi Uang Berujung Pemeriksaan 3 Warga

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 04 Agu 2020 07:52 WIB
Direktur Ditpolair Polda Sulsel Kombes Hery Wiyanto (Hermawan-detikcom).
Foto: Direktur Ditpolair Polda Sulsel Kombes Hery Wiyanto (Hermawan-detikcom).
Makassar -

3 Warga Pulau Kodingareng Lompo di Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) diperiksa polisi usai merobek amplop pemberian perusahaan penambang pasir di laut Makassar, PT B. Amplop tersebut diketahui berisikan uang.

Ketiganya diperiksa terkait dugaan perusakan mata uang. 3 Warga yang diduga melakukan aksi perobekan itu diperiksa di Direktorat Kepolisian Perairan (Dit Polair) Polda Sulsel.

"Jadi hari ini yang diduga pelaku kemarin saya panggil, dan hari ini hadir dan nanti penyidik yang akan melakukan pemeriksaan kepada yang bersangkutan. Ada 3 orang kemarin warga masyarakat Pulau Kodingareng," ujar Direktur Ditpolair Polda Sulawesi Selatan Kombes Hery Wiyanto kepada wartawan di kantornya, Jalan Ujung Pandang, Senin (3/8/2020).

3 warga yang diperiksa tersebut baru memenuhi panggilan penyidik Senin (3/8), setelah sebelumnya dipanggil dan tidak memenuhi panggilan. Sebelumnya polisi juga telah memeriksa beberapa saksi, mulai dari warga Pulau Kodingareng yang mengetahui kejadian perobekan amplop dan saksi ahli dari Bank Indonesia.

Dia mengatakan kasus ini bermula saat PT B sebagai perusahaan yang menambang pasir di laut Makassar mengajak sejumlah nelayan dan warga di Pulau Kodingareng untuk sama-sama melakukan survei lokasi penambangan pasir. Diketahui selama ini warga di Pulau Kodingareng menolak aksi PT B melakukan aksi penambangan pasir di sekitar pulau mereka, sebab merusak ekosistem laut dan membuat mata pencaharian warga berkurang.

"Jadi uang itu (amplop yang dirobek) adalah uang upah survei lokasi yang diberikan dari pihak perusahaan untuk melihat lokasi pengerukan pasir. Jadi ada beberapa masyarakat, ada warga yang diajak oleh pihak perusahaan untuk mensurvei lokasi, kira-kira berapa sih jaraknya lokasi (penambangan pasir) itu dengan pulau terdekat, kemudian apakah betul ini merupakan wilayah tangkap mereka," jelas Kombes Hery.

Tonton video 'Penambang Liar Hutan Lindung Bangka Tengah Ditangkap di Jakarta':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2