Banyak Pembeli-Pedagang Tak Tahu Larangan Plastik, PDIP: Kurang Sosialisasi

Eva Safitri - detikNews
Jumat, 03 Jul 2020 06:24 WIB
Di hari kedua larangan kantong plastik, masih banyak ditemui sejumlah pedagang di pasar tradisional yang menggunakan kantong tersebut.
Pedagang yang masih menggunakan kantong plastik (Foto: Rifkianto Nugroho)
Jakarta -

Pedagang dan pembeli di pasar tradisional masih banyak yang menggunakan kantong plastik meski sudah dilarang. Fraksi PDIP DKI menilai kurangnya sosialisasi. Padahal tenggat waktu dikeluarkan pergub sampai pelaksanaannya dinilai lama.

"Sosialisasi memang kurang. Khususnya di pasar tradisional, kalau pasar modern sebenarnya sudah oke," kata Ketua Fraksi PDIP DPDRD DKI Gembong Warsono, ketika dihubungi, Kamis (2/7/2020).

"Tenggang waktu pemberlakuan pergub larangan penggunaan kantong plastik sebetulnya cukup lama, namun karena bersamaan dengan pandemi COVID-19, maka agak terabaikan," lanjutnya.

Gembong menilai DKI Jakarta sudah cukup terlambat memberlakukan larangan penggunaan kantong plastik. Dia mengatakan perlu ada sosialisasi masif dan pengawasan serta kesungguhan Pemprov untuk menjalankan kebijakan ini dengan baik

"Jakarta sebenarnya agak tertinggal dibanding daerah lain, soal larangan penggunaan kantong plastik ini. Kunci utama dalam penerapan larangan ini, pertama sosialisasi yang masif perlu dilakukan di saat kita semua berjibaku melawan penyebaran COVID-19 ini, kedua tentunya harus dilakukan pengawasan di lapangan, ketiga kesungguhan dari pemprov untuk menjaga lingkungan. Keempat sanksi," ujar Gembong.

Untuk diketahui, kantong belanja plastik mulai 1 Juli 2020 dilarang digunakan di DKI Jakarta. Larangan ini tertuang di Pergub Nomor 142 Tahun 2019 tentang Kewajiban Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan pada Pusat Perbelanjaan, Toko Swalayan, dan Pasar Rakyat. Pergub ini diteken Anies pada 27 Desember 2019 dan diundangkan pada 31 Desember 2019.

Namun banyak pedagang di sejumlah pasar di DKI Jakarta mengaku belum mengetahui aturan itu. Misalnya Wardah, pedagang baju di Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat.

"Nggak (tahu adanya aturan larangan kantong plastik), kalau nggak dikasih kantong aneh aja gitu orang udah biasa soalnya. Ibu-ibu jarang bawa kantong sendiri," kata salah seorang pedagang, Wardah, Rabu (1/6/2020).

Selain Wardah, ada juga Yasir, pedagang di Pasar Minggu. mengaku belum mengetahui adanya larangan penggunaan kantong plastik. Saat ini pun dia masih melayani pembeli dengan plastik.

"Belum tahu. Kita mah biasa-biasa saja. Yang keberatan mah pembeli bawa tempat nggak masalah ya," katanya.

(eva/isa)