Ade Armando Dipolisikan Terkait Komentarnya soal Apps 'Injil Minangkabau'

Jeka Kampai - detikNews
Selasa, 09 Jun 2020 20:06 WIB
Ade Armando dilaporkan ke Polda Sumbar terkait komentarnya di medsos soal aplikasi Injil berbahasa Minang (dok. Istimewa)
Ade Armando dilaporkan ke Polda Sumbar terkait komentarnya di medsos soal aplikasi Injil berbahasa Minang. (Foto: Istimewa)
Padang -

Dosen Universitas Indonesia (UI), Ade Armando, dilaporkan ke Polda Sumatera Barat (Sumbar) oleh dua organisasi yang mewakili Lembaga Adat Minangkabau. Ade dipolisikan terkait komentarnya di media sosial (medsos) terkait penolakan terhadap aplikasi Android Kitab Suci Injil Minangkabau.

"Polda sudah menerima laporanya nanti akan dipelajari untuk ditindaklanjuti perkembangannya," kata Kabid Humas Polda Sumbar Kombes Stefanus Satake Bayu saat dihubungi detikcom, Selasa (9/6/2020).

Dua lembaga yang melaporkan Ade Armando ialah Mahkamah Adat Minangkabau dan Badan Koordinasi Kerapatan Adat Nagari (Bakor KAN) Sumatera Barat. Ade Armando dipolisikan karena posting-an dianggap menyinggung masyarakat Sumbar.

"(Dilaporkan terkait) Ujaran kebencian di media sosial di Facebook Ade Armando. Posting-an tanggal 4 Juni yang mengatakan orang Sumatera Barat dulu lebih pintar-pintar, tapi kok sekarang lebih kadrun lebih kadrun. (Posting-an) Itu mencederai orang Minang, menimbulkan keonaran dan keresahan di masyarakat. Makanya mereka melaporkan itu dan tidak terima pernyataan dari Ade Armando," kata salah satu kuasa hukum, Boiziardi, saat dihubungi.

Posting-an yang dimaksud ialah terkait Pemprov Sumbar yang menyurati Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate soal permintaan menghapus aplikasi Injil berbahasa Minangkabau dari Google Play Store.

Ade Armando dilaporkan ke Polda Sumbar terkait komentarnya di medsos soal aplikasi Injil berbahasa Minang (dok. Istimewa)Ade Armando dipolisikan karena komentarnya di medsos soal aplikasi Injil berbahasa Minang dianggap mencederai masyarakat Sumbar. (Foto: Istimewa)

Pelaporan Ade dilakukan puluhan orang tokoh adat. Mereka datang ke Mapolda Sumbar lengkap dengan pakaian adat Minang.

Tonton juga video 'Diskusi Pemakzulan Jokowi di Tengah Pandemi, Ade Armando: Tidak Pantas':