Round Up

Ganjil-Genap Ditiadakan, Polisi Siaga Urai Kemacetan

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 17 Mar 2020 05:36 WIB
Tiga ruas jalan protokol di Jakarta dibebaskan dari ganjil genap pagi ini. Hal itu dilakukan untuk memudahkan masyarakat yang hendak melayat Almarhum BJ Habibie
Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta -

Sistem ganjil-genap sementara ini tidak diberlakukan di beberapa titik Jakarta. Hal ini sebagai salah satu upaya Pemprov DKI Jakarta agar mengurangi kerumunan warga di transportasi publik guna mencegah penyebaran virus Corona.

Alhasil, beberapa titik jalan di Jakarta kembali mengalami kemacetan di beberapa ruas jalan. Polisi pun akhirnya bersiaga untuk mengurai kemacetan di Jakarta dengan menambah jumlah personel di lapangan.

"Kita lakukan penambahan personel terutama di akses-akses menuju daerah kawasan yang biasanya ada ganjil-genap," ujar Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Yogo kepada detikcom, Senin (16/3).

Menurut Sambodo, kebijakan ini dibuat dengan matang. Sebab, keputusan ini diambil dibarengai dengan keputusan untuk meliburkan sekolah sementara guna antisipasi penyebaran virus COVID-19 di lingkungan sekolah.

"Meniadakan ganjil genap selama dua minggu itu bukan kebijakan yang berdiri sendiri, kebijakan itu juga kan dibarengi dengan kebijakan meliburkan anak sekolah.

Dia mengatakan sejak kemarin Senin (16/3) diberlakukan sistem ganjil genap. Kepadatan terjadi di titik-titik ganjil genap sebelumnya.

"Jadi ada kemungkinan dibeberapa titik memang saat ini terjadi penurunan tingkat volume lalu lintas. Nah yang terjadi kepadatan tadi pagi itu hanya di titik-titik yang menuju ke akses yang biasanya ganjil genap," jelasnya.

Berkurangnya kepadatan itu disebut Sambodo terlihat di sejumlah titik. Sedangkan titik-titik sistem ganjil-genap lainnya disebut Sambodo cenderung normal.

"Misalnya Jalan Patimura, Jalan Sisingamangaraja itu terpantau kepadatan. Titik-titik lainnya sih arus cenderung normal bahkan agak sepi ya," kata Sambodo.

Selanjutnya
Halaman
1 2