KontraS Ingin Kapolri Idham Hentikan Kekerasan oleh Polisi

Sachril Agustin Berutu - detikNews
Kamis, 07 Nov 2019 19:22 WIB
Deputi Koordinator KontraS, Ferry Kusuma. (Alfons/detikcom)
Deputi Koordinator KontraS, Ferry Kusuma. (Alfons/detikcom)
Jakarta - Kapolri Jenderal Idham Azis baru dilantik beberapa waktu lalu. Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) ingin Idham bisa menghentikan tindakan kekerasan yang dilakukan oleh polisi.

"Penggunaan cara-cara kekerasan itu sudah membuktikan tidak menyelesaikan masalah. Justru akan menimbulkan masalah baru," kata Wakil Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), Feri Kusuma, di Bakoel Koffie, Jalan Cikini Raya No 25, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (7/11/2019).



Merujuk pada laporan KontraS mengenai evaluasi kinerja Polri selama Juni 2018-Mei 2019, Feri menjelaskan 435 orang luka-luka dan 229 orang tewas. Angka ini, katanya, didasari kasus kekerasan yang dilakukan polisi.

Dia mengatakan tindakan kekerasan malah akan memperburuk citra polisi. Polisi dalam menjalankan tugas dan fungsi, katanya, harus sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku.



"Nah ketika kita berdiskusi dengan kepolisian, itu lebih karena mereka tidak mampu mengolah emosi, karena lelah, dan sebagainya. Alasan ini tidak bisa jadi pembenaran untuk melakukan kekerasan. Salah satu tantangan dari Pak Idham adalah bagaimana memastikan setiap proses penegakan hukum yang dilakukan oleh aparat kepolisian itu tidak lagi menggunakan cara-cara kekerasan," bebernya.
Selanjutnya
Halaman
1 2