detikNews
2019/11/04 05:18:39 WIB

Round-Up

Jakarta Setara Ala Anies Baswedan

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta Setara Ala Anies Baswedan Foto: Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (Rolando Fransiscus Sihombing/detikcom)
Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bicara tentang prinsip 'Jakarta setara'. Komitmen Anies soal prinsip tersebut disampaikan ketika dia menjelaskan soal pembagian zona berdagang untuk PKL saat car free day (CFD).

"Nah, saya ingin sampaikan apresiasi terima kasih kepada PKL yang mereka mau mengikuti apa yang kita atur. Prinsipnya selalu kita sampaikan, Jakarta itu setara, kesempatannya diberikan, tapi bukan tanpa diatur," kata Anies di kawasan Bundaran HI, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Minggu (3/11/2019).


Anies pun meluruskan maksud dari penentuan zona larangan berdagang PKL. Dia menegaskan bahwa apa yang dilakukan ini bukanlah penertiban, melainkan penataan. Menurutnya, penataan merupakan tujuan utama dari CFD.

"Jadi yang kita lakukan sekarang ini bukan penertiban. Sesungguhnya yang dilakukan adalah penataan seperti tujuan utama diadakan car free day," ungkapnya.

Selain itu, Anies mengatakan, dengan adanya pengaturan ini, para PKL pun akhirnya bisa mendapatkan rezeki. Rezeki itu diperoleh dari orang-orang yang sedang berolahraga di kawasan CFD.

"Begitu diatur baik-baik, Alhamdulillah, mereka pun dapat kesempatan mendapat rezeki dari begitu banyaknya orang di sisi lain yang berolahraga nyaman," tutur Anies.



Anies mengenang situasi PKL yang tertata di CFD ini seperti masa tahun 2001. Ketika itu, lanjut Anies, CFD memang dimaksudkan untuk mengurangi polusi emisi udara.

"Jadi begini, ketika kegiatan CFD dimulai tahun 2001 pada waktu itu memang digunakan untuk salah satu kegiatan pengurangan polusi emisi udara. Yang kedua untuk kegiatan berolahraga berjalan, bersepeda," kenang Anies.

Anies lantas menjelaskan zona-zona penataan PKL itu. Dia membeberkan soal kawasan zona merah bagi PKL.

"Lalu ada kawasan yang trotoarnya bisa digunakan untuk berdagang dan ada yang tidak bisa untuk berdagang. Nah, ada istilahnya zona merah, zona merah itu adalah kawasan Jalan Thamrin di persimpangan Sarinah sampai dengan dekat Dukuh Atas itu adalah kawasan yang baik badan jalan dan trotoarnya tidak dibolehkan kegiatan untuk berdagang," jelas Anies.



Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com