detikNews
Jumat 26 April 2019, 19:58 WIB

Warga Cililitan yang Terdampak Banjir Tidur di Posko Pengungsian

Zakia Liland - detikNews
Warga Cililitan yang Terdampak Banjir Tidur di Posko Pengungsian Suasana pengungsian di Cililitan, Universitas Binawan. (Zakia Liland/detikcom)
Jakarta - Warga RW 07 Kelurahan Cililitan kini tinggal sementara di posko dan tenda-tenda pengungsian. Meski banjir perlahan surut, mereka enggan kembali ke rumah karena belum dibersihkan dan khawatir ada banjir susulan.

Suasana tempat pengungsian di Universitas Binawan, Kelurahan Cililitan, Jakarta Timur, Jumat (26/4/2019) malam ini, dipenuhi oleh orang dewasa hingga anak-anak.

Mereka duduk di atas sajadah dalam Musala Al-Ishlah universitas itu. Ada juga yang lalu-lalang atau pergi ke kamar mandi untuk membersihkan diri.



Sebanyak 250 orang di sini hanya sebagian dari 1.500 warga RW 07 Cililitan yang mengungsi karena banjir. Ini dijelaskan oleh Ketua Posko Warga RW 07, Yuzah Aftiar.

"Ini tiap tahun banjir," kata Yuzah Aftiar.

Warga yang terdampak banjir dijemput menggunakan perahu karet. Ada empat titik pengungsian, termasuk di sini, di Masjid Al-Bayan, Universitas Azzahra, dan posko di pinggir Jalan Raya Kalibata RT 02 RW 07. Selain itu, ada warga yang menginap di rumah saudara.



Bantuan-bantuan sudah datang, yakni dari PMI, Dinas Sosial DKI, dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Bentuknya adalah makanan untuk pengungsi. Namun mereka masih perlu baju dan selimut.

"Yang paling dibutuhkan untuk sementara adalah makanan instan, mi instan, kue-kuelah, nasi boks," kata dia.

Kini mereka terus mempersiapkan kebutuhan para pengungsi. Mereka juga bersiap atas segala kemungkinan yang bisa terjadi. "Memang sih keadaan sudah surut. Tapi ini ada kemungkinan waspada lagi. Kemungkinan kita begadang lagi," kata Yuzah.


Warga Cililitan yang Terdampak Banjir Tidur di Posko PengungsianSuasana pengungsian di Cililitan. (Zakia Liland/detikcom)


Koordinator Lapangan Posko Pengungsian di Universitas Binawan ini, M Yoscesar, menyatakan para mahasiswa pencinta alam menyumbangkan tenaga untuk membantu korban banjir. Sejumlah mahasiswa juga jadi korban banjir.

"Kurang-lebih 20 orang mahasiswa yang terdampak banjir," kata Yoscesar.
(dnu/hri)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed