TKN Jokowi Anggap Survei Puskaptis Obat Pemuas Pendukung Prabowo

Elza Astari Retaduari - detikNews
Senin, 08 Apr 2019 21:15 WIB
Foto: Ari Saputra/detikcom
Jakarta - Survei Puskaptis memenangkan pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Bagi Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, survei Puskaptis hanya obat pemuas pro-Prabowo.

"Puskaptis saya lihat dari 2014 didirikan semacam obat pemuas pendukung Prabowo," kata Wakil Sekretaris TKN, Raja Juli Antoni, kepada wartawan, Senin (8/4/2019).




Meski demikian, Raja Juli atau Toni mengaku heran terhadap survei yang baru dirilis Puskaptis. Dia memandang harusnya Prabowo menang telak di survei itu.

"Sayangnya, Prabowo kok hanya menang tipis, ya? Mestinya menang 99,99 persen supaya pendukung Prabowo puas. Mungkin besok mereka akan kumpul lagi di GBK, sujud syukur berjemaah dipimpin langsung oleh Prabowo," sebut Toni.

Diberitakan sebelumnya, dalam survei Puskaptis, elektabilitas Prabowo-Sandiaga menang 47,59 persen, sementara Jokowi-Ma'ruf 45,37 persen. Sedangkan yang tidak memilih 7,04 persen.




Penelitian itu dilakukan pada 26 Maret sampai 2 April 2019 dengan jumlah responden 2.100 orang. Metode yang dilakukan adalah random sampling dengan margin of error +/- 2,4 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Survei Puskaptis cenderung berbeda dengan sejumlah lembaga survei lainnya. Mayoritas lembaga survei yang merilis hasil surveinya menyebut Jokowi-Ma'ruf unggul atas Prabowo-Sandiaga.

Pada Pilpres 2014, Puskaptis dan tiga lembaga riset lainnya, yakni Lembaga Survei Nasional (LSN), Indonesia Research Center (IRC), dan Jaringan Suara Indonesia (JSI), memenangkan pasangan Prabowo-Hatta Rajasa, padahal lembaga survei lainnya merilis hasil Jokowi-Jusuf Kalla yang menang, dengan selisih angka tidak jauh dari real count KPU. (gbr/zak)