DetikNews
Senin 08 April 2019, 18:39 WIB

BNPB: Waspadai Petir dan Kilat, Jangan Bawa Ponsel ke Lapangan

Danu Damarjati - detikNews
BNPB: Waspadai Petir dan Kilat, Jangan Bawa Ponsel ke Lapangan Ilustrasi sambaran petir. (Foto: dok. Reuters)
Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengimbau masyarakat tidak membawa ponsel saat berada di lapangan. Soalnya, hujan petir dan sambaran kilat sering terjadi pada musim ini. Apakah ponsel bisa mengundang petir?

"Saat musim transisi seperti sekarang, pagi cerah & sinar matahari terik. Tiba- tiba sore awan kumulonimbus terbentuk. Sebelum hujan, petir dan kilat menyambar. Waspadalah. Jangan beraktivitas di bawah pohon besar, papan baliho. Jangan berada di lapangan dengan membawa logam dan HP (ponsel)," kata Kepala Pusat Data dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho via akun Twitter-nya, Senin (8/4/2019).

Dihubungi terpisah, Kepala Bagian Hubungan Masyarakat Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Taufan Maulana menjelaskan perihal kondisi cuaca beberapa hari terakhir ini, khususnya yang berlangsung di Jakarta dan sekitarnya. Cuaca akhir-akhir ini dipengaruhi aktivitas konvektif (hujan yang terbentuk dari perbedaan panas) lokal, pemanasan permukaan intensif di pagi dan siang hari sangat mendukung pertumbuhan awan kumulonimbus (CB) pada sore harinya. Awan CB menurunkan hujan disertai angin kencang. Ini normal saja.



"Masyarakat diimbau waspada terhadap potensi angin kencang dan hujan lebat yang dapat menyebabkan pohon tumbang, banjir, tidak tertutup kemungkinan adanya potensi angin puting beliung dan hujan es," kata Taufan. Masyarakat juga perlu waspada soal genangan dan banjir bandang.

Lalu bagaimana dengan potensi sambaran petir? Apakah orang yang membawa ponsel lebih berpotensi tersambar petir ketimbang yang tidak membawa ponsel? Taufan menyatakan belum mengantongi data soal hal ini, apakah ponsel bisa menjadi pemicu atau tidak.



Dilansir BBC, ilmuwan dari Met Office (layanan informasi cuaca di Inggris Raya) bernama Paul Taylor menjelaskan membawa ponsel di kantong saat badai bisa membuat si pembawa ponsel dalam keadaan berbahaya. Ada kecenderungan orang yang membawa benda logam bisa tersambar petir.

"Saya memperlakukan ponsel sama seperti benda logam lain yang dibawa orang-orang seperti koin dan cincin," kata Paul Taylor.

Namun ilmuwan dari kelompok astrofisika Universitas Cambridge, Ramsey Farragher, menjelaskan, menancapkan tiang logam ke tanah dan memegangnya adalah perilaku orang yang cari masalah. Lain bila hanya memegang ponsel. Memang ada kandungan logam dalam ponsel, tapi tak cukup banyak untuk menjadi pengundang petir.

"Membawa sejumlah kecil logam dalam wadah plastik (ponsel) sepertinya tidak cukup menambah medan listrik untuk meningkatkan risiko tersambar petir," kata Ramsey.



Dilansir Accu Weather, ahli keselamatan Layanan Cuaca Nasional bernama John Jensenius menjelaskan orang yang membawa ponsel dan yang tidak membawa ponsel sama-sama perlu mencari tempat aman supaya tidak tersambar petir. Tempat menara sinyal ponsel (BTS) perlu dihindari. Teduhan seperti gazebo juga belum cukup aman dari petir bila hujan badai melanda. Carilah tempat yang aman, seperti berada dalam bangunan permanen atau minimal berada di dalam mobil.

"Hal pertama yang harus dipahami orang-orang adalah tak ada yang benar-benar mengundang petir. Sambaran petir memang mengikuti kabel, pagar, dan benda-benda lainnya. Jadi, bila Anda sedang menggunakan ponsel, itu tidak menjadikan Anda lebih rentan tersambar petir ketimbang saat Anda menggunakan ponsel," kata Jensenius.

Dilansir The Guardian, ponsel jauh lebih aman ketimbang telepon kabel rumahan dalam kaitannya dengan potensi tersambar petir. Ponsel dapat mengundang petir adalah mitos belaka. Namun, bila seseorang tersambar petir sembari menggunakan ponsel, telinga dan pipi orang tersebut bisa terbakar.
(dnu/bar)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed