DetikNews
Selasa 26 Maret 2019, 14:04 WIB

Polri: Kelompok Teroris Abu Hamzah Terungkap Berkat Penangkapan di Lampung

Audrey Santoso - detikNews
Polri: Kelompok Teroris Abu Hamzah Terungkap Berkat Penangkapan di Lampung Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Syahar Diantono (Foto: Nur Azizah Rizki/detikcom)
Jakarta - Polri menyatakan jaringan teroris Abu Hamzah (JAD Lampung-Sibolga-Klaten) terungkap berkat penangkapan yang dilakukan terhadap RIN alias Putra Syuhada di Lampung. Usai dilakukan pemeriksaan terhadap RIN, diperoleh informasi soal bom yang dikuasainya berasal dari Abu Hamzah di Sibolga, Sumatera Utara.

"Di Lampung ada kejadian, di situ didapatkanlah keterangan saksi maupun tersangkanya. Dari pengembangan ditemukanlah barang dari Sibolga. Dari sini dilakukanlah pengembangan terhadap kasus," kata Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Syahar Diantono di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (26/3/2019).


RIN alias Putra Syuhada ditangkap di rumahnya, Panengahan, Kedaton, Bandar Lampung pada Sabtu (9/3). Penangkapan itu disebut dilakukan usai orang tuanya melapor ke kepolisian setempat tentang anaknya yang dinilai sudah terpapar paham radikal.

Syahar menyebut hingga kini sudah ada 10 terduga teroris kelompok Abu Hamzah yang diamankan, termasuk RIN alias Putra Syuhada. Syahar menegaskan polisi tak akan berhenti melakukan pengembangan terhadap jaringan teroris Abu Hamzah.



"Total dari pengembangan kasus teror yang di Lampung, ada 10 tersangka. Tentunya ini masih dikembangkan lagi oleh Densus. Tentang keterkaitan masing-masing, tentunya Densus juga punya data perkembangan dari situ. Sekarang Densus masih kerja juga di lapangan untuk mengembangkan kasus ini," terang Syahar.

Pengungkapan kelompok teroris Abu Hamzah terjadi pertengahan bulan ini. Polisi menyebut Abu Hamzah ditokohkan di kelompok JAD.

Dari penangkapan itu terkuak sejumlah fakta, di antaranya Abu Hamzah merekrut perempuan untuk dijadikan anggota sekaligus istri mudanya. Terungkap juga Abu Hamzah menyimpan ratusan kg bahan peledak, baik yang belum dirakit menjadi bom maupun yang sudah siap diledakkan.


Saksikan juga video 'Polisi: Masih Banyak Bom di Kediaman Abu Hamzah':

[Gambas:Video 20detik]


(aud/haf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed