Pedagang Buku di Kwitang dan Senen Bertahan di Era Online

Adhi Indra Prasetya - detikNews
Minggu, 06 Jan 2019 13:18 WIB
Lapak buku di Terminal Senen (Adhi Indra Prasetya/detikcom)
Jakarta - Dalam film 'Ada Apa Dengan Cinta' (2002), terdapat adegan saat Rangga (diperankan Nicholas Saputra) mengajak Cinta (diperankan Dian Sastrowardoyo) mengunjungi tempat ia biasa membeli buku, yakni daerah Kwitang, Jakarta Pusat. Daerah tersebut memang sudah terkenal sejak dulu sebagai tempat di mana para penjual buku, bahkan jauh sebelum film itu diputar di layar bioskop.

Buku yang diperdagangkan pun bermacam-macam, baik buku baru, bekas, hingga yang sudah langka. Jenis topik buku-buku itu juga beragam, mulai dari politik, sastra, ekonomi, hingga buku untuk anak-anak. Keberagaman itu juga hadir di kalangan pengunjung. Mulai dari mahasiswa, dosen, pengacara, hingga turis yang sedang lewat.

Namun kondisi Kwitang tak lagi sama semenjak pemerintah Jakarta Pusat menertibkan pada pedagang buku ini di tahun 2007. Mereka dianggap melanggar peraturan karena berjualan di badan jalan. Penertiban ini membuat mereka tercerai-berai, tak lagi menempati satu lokasi yang sama. Beberapa masih bertahan, namun beradaptasi. Sedangkan sebagian besar lainnya meninggalkan Kwitang dan rela direlokasi ke tempat lain.

Pedagang Buku di Kwitang dan Senen Bertahan di Era OnlineFoto: Pasar Buku Kwitang (Adhi Indra Prasetya/detikcom)

Saya mengunjungi daerah yang dulunya menjadi pusat keramaian para pedagang buku Kwitang di siang hari, Selasa (11/12/2018). Kini hanya sedikit dari mereka yang masih berjualan di trotoar, jumlahnya bisa dihitung sebelah tangan. Mayoritas para pedagang buku ini sudah berkumpul dalam ruko yang disewa bersama-sama. Tak ada pintu di ruko, tak ada juga palang penanda nama toko buku apapun. Namun jika melihat ke dalam, terlihat jelas tumpukan buku di sisi kiri dan kanan, serta kumpulan orang-orang yang duduk atau berdiri dikelilingi oleh buku-buku tersebut. Merekalah para pedagang buku Kwitang. Ada sekitar 20 orang pedagang buku di ruko terebut.



Para pedagang ini langsung menanyakan saya sedang mencari buku apa. Di antara mereka, satu orang dituakan di sana, nama panggilannya Bang Jay (48). Pria ini sudah 20 tahun berjualan di Kwitang. Ia pun menjelaskan kondisi pasar buku Kwitang saat ini.

"Kondisi dulu dan sekarang memang sangat beda. Kalau dulu kan penjualan online belum ada, para pembeli buku itu, begitu sudah masuk tahun ajaran baru, mereka langsung masuk ke Kwitang. Kalau sekarang, zaman sudah canggih, buka laptop saja bisa cari judul, keluar. Ditambah lagi dengan penjualan online dan pesan antar ke rumah. Itulah yang membuat kekurangan pembeli. Biasanya pembeli datang kemari, dari satu buku, merembet ke yang lain, seringnya begitu. Kalau beli via online kan hanya yang dicari saja, beli satu, sudah," ujarnya.

Pedagang Buku di Kwitang dan Senen Bertahan di Era OnlineBang Jay, pedagang buku di Kwitang (Adhi Indra Prasetya/detikcom)

Kondisi saat ini bahkan membuat beberapa orang memilih tak lagi membuka lapak buku konvensional dan memilih berjualan secara online saja. Bang Jay pun mengakui kini ia juga ikut berjualan secara online.

"Ada salah satu teman yang kembali ke rumah. Dia berjualan di rumah saja, berjualan secara online, di tokopedia, bukalapak, shopee, segala macam, banyaklah. Nggak punya tempat seperti kami lagi, begitu. Memang sudah jamannya, kita ikuti dululah. Saya juga berjualan online. Sambil berjualan di sini, saya juga berjualan online," ujar ayah dua anak itu menjelaskan.



Imbas pendapatan yang diperolehnya pun terasa. "Enakan dulu lah, pembeli langsung kemari. (Jumlahnya) Memang tidak tentu, tapi perharinya dulu itu bisa dapat Rp 300 ribu, kalau musim sepi. Kalau musim ramai bisa Rp 1 juta . Itu dulu, sekarang sudah jauh lah. Kadang-kadang online lebih murah. Ada pembeli kemari, menanyakan buku, bukunya ada, tapi harganya dianggap mahal, menurut dia di online lebih murah. Di sini 75 ribu, di online cuma 40 ribu. Jadi persaingan harga antara yang datang kemari dengan yang di online. Memang sudah jamannya," ucapnya soal perubahan yang dia rasakan usai ada penjualan buku daring.

Saya beranjak meninggalkan Kwitang menuju Pusat Grosir Senen Jaya, tak jauh dari sana. Di Blok V lantai 5, berkumpul para pedagang buku. Namun berbeda dengan di Kwitang, kondisi lapak buku di sana terlihat jauh dari layak. Penerangan yang kurang baik, belum lagi lokasi yang harus berbagi dengan parkiran dan juga pusat jasa ekspedisi barang, membuat lokasi ini terasa tidak nyaman.

Pedagang Buku di Kwitang dan Senen Bertahan di Era OnlineFoto: Pasar buku di Pusat Grosir Senen Jaya (Adhi Indra Prastya/detikcom)

Ardi (40), salah satu pedagang buku di sini, sudah berjualan buku selama 15 tahun. Dia dan rekan-rekannya di Senen Jaya merupakan pedagang yang direlokasi dari Kwitang pada tahun 2007 silam. Di Senen Jaya, kondisinya lebih memprihatinkan. Awalnya, saat direlokasi mereka menempati Blok I. Namun saat mereka sudah mulai beradaptasi dan pembeli sudah mulai banyak yang datang ke sana, terjadi musibah kebakaran pada tahun 2016.

"Setelah kejadian itu vakum ada sekitar 6 bulan. Setelah bernegosiasi, akhirnya ditempatkanlah kami di sini, di Blok V lantai 5 yang keadaannya, lihat saja sendiri seperti apa. Pedagang di sini tinggal sekitar 30-an, dari yang awalnya sekitar 80-an orang pada saat di Blok I," ujar Ardi.



Kebakaran itu membuat mereka harus berjuang lagi dari nol, sebab tak ada koleksi buku yang tersisa. Pindahnya mereka ke Blok V pun tak membuat mereka semakin mudah berjualan. Akses yang sulit hingga lokasi yang dikelilingi parkiran dan pusat jasa ekspedisi disebut Ardi membuat pengunjung yang datang menurun drastis.

"Yang jelas paling pembeli itu tinggal 10 persen lagi (dari sebelumnya), karena pertama, banyak yang belum tahu, lalu yang kedua, pedagang-pedagang ini banyak yang pecah, sudah tidak ngumpul jadi satu seperti dulu. Karena untuk bertahan di sini itu nggak bisa untuk mencukupi kehidupan, keluarganya terutama. Jadi kami yang masih bertahan ini tinggal menunggu waktu saja," kata Ardi.

Pedagang Buku di Kwitang dan Senen Bertahan di Era OnlineFoto: Ardi, pedagang buku di Pusat Grosir Senen Jaya. (Adhi Indra Prasetya/detikcom)

Dia memprediksi pedagang buku di Senen Jaya bakal hilang bila tak ada perhatian dari Pemerintah Provinsi DKI. Dia berharap ada satu kawasan yang bisa mengakomodasi pedagang-pedagang buku, sehingga lokasi tersebut bisa menjadi tempat khusus wisata buku.

"Wisata kuliner ada, mau belanja ada, kenapa nggak dibuat wisata pendidikan? Kumpulkan saja di satu tempat di Jakarta Pusat. Jualan buku ini harus terpusat. Karena pedagang satu sama lain saling melengkapi. Kalau buku berdagang sendiri itu sulit. Dari dulu kami dijanjikan tempat tapi sampai sekarang nggak ada realisasinya," ujarnya penuh harap.


Dia kemudian mengenang masa-masa saat berjualan di Kwitang dulu, saat itu banyak orang yang mampir ke lapaknya. Lapak-lapak di Kwitang memang mudah sekali di akses, bahkan dulu sampai ke trotoar-trotoar. Kontras dengan kondisi itu, lapak di Senen Jaya sulit diakses. Ini menyebabkan satu jenis konsumen hilang, yakni konsumen iseng. Hanya tersisa 'konsumen niat', jenis yang memang dari awal sudah bermaksud mendapatkan judul buku tertentu.

Saya melangkah keluar menuju Terminal Senen. Di depan bus-bus kota dan angkutan umum, berjejer sejumlah kios buku berwujud bangunan semi permanen yang dicat berwarna biru tua di sepanjang terminal. Lagi-lagi saat saya berkunjung ke sini, para pedagang buku sedikit enggan diwawancara. Beberapa dari mereka baru bersedia diwawancara jika dagangannya dibeli. Beruntung saat berjalan agak jauh, saya bertemu dengan Jefri (20). Dia membantu ayahnya yang sudah berjualan buku di Terminal Senen selama hampir 17 tahun. Ia sendiri mengaku baru setelah lulus SMA ikut membantu orang tuanya.

Pedagang Buku di Kwitang dan Senen Bertahan di Era OnlineFoto: Lapak buku di Terminal Senen (Adhi Indra Prasetya/detikcom)

Di Terminal Senen, kondisinya juga tak jauh beda. Kini pembeli jarang hadir secara langsung. Jefri pun merasakannya. "Kalau jaman dulu sih, sehari-harinya ramai sih. Kalau sekarang sih sudah mulai agak sepi. Salah satunya karena pejabat membuat kebijakan pembagian buku pelajaran gratis, makanya semakin berkurang minat orang ke sini. Orang mulai berpindah ke online semua," ujarnya.

Beradaptasi dengan kemajuan teknologi, dia dan keluarganya juga mengandalkan jualan buku secara daring. "Toko online saya sendiri juga diperkuat, karena bagaimanapun jadi andalan kita juga, dibanding dengan di sini," ujarnya.

Tetap saja, berjualan buku bukan pekerjaan yang mudah menghasilkan untung. Saat ini, Jefri mengaku penjualan buku paling banyak hanya menyentuh Rp 500 ribu per pekan. Dahulu kala, ayahnya bisa mendapatkan lebih dari tiga kali lipatnya dalam kurun waktu yang sama, khususnya di tahun ajaran baru. Oleh sebab itu, dia berharap agar pemerintah bisa memperhatikan kondisi ini, salah satunya dengan menumbuhkan minat baca di Indonesia. "Karena semakin tinggi minat baca semakin banyak orang yang akan membeli buku," tutupnya.

Pedagang Buku di Kwitang dan Senen Bertahan di Era OnlineFoto: Lapak buku di Terminal Senen (Adhi Indra Prasetya/detikcom)

Menjelang matahari terbenam, saya meninggalkan Terminal Senen. Suasana mendung gelap menemani perjalanan saya pulang. Dari jauh, sejumlah kios buku di sana sudah ada yang mulai membereskan dagangannya, entah karena ingin melindungi buku-buku dari hujan, atau memang sudah waktunya bagi mereka untuk pulang, setelah lelah seharian menanti pembeli.

Simak juga tulisan-tulisan lain di detikcom tentang toko buku dan minat baca. (dnu/dnu)