DetikNews
Selasa 14 Agustus 2018, 17:41 WIB

Protes Dituntut 3 Tahun Bui, Arseto: Saya Tak Maksud Jatuhkan Jokowi

Zunita Amalia Putri - detikNews
Protes Dituntut 3 Tahun Bui, Arseto: Saya Tak Maksud Jatuhkan Jokowi Arseto Suryoadji dalam sidang tuntutan di PN Jaksel, Selasa (14/8/2018) (Zunita Amalia Putri/detikcom)
Jakarta - Terdakwa kasus ujaran kebencian Arseto Suryoadji keberatan atas tuntutan 3 tahun penjara dan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan. Arseto menyebut tuntutan tersebut tidak sesuai dengan perbuatannya.

"Bagi saya, 3 tahun tidak sesuai," kata Arseto setelah menjalani sidang tuntutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jl Ampera Raya, Jakarta Selatan, Selasa (14/8/2018).

Arseto mempersoalkan pertimbangan tuntutan yang tidak mengakomodasi keterangannya di persidangan.

"Saya sudah sampaikan, saya tidak katakan PGI komunis, saya dibentuk PGI, posting-an itu ditujukan untuk antek komunis. Saya sama sekali nggak katakan PGI komunis, saya justru dibentuk karena PGI. Saya sangat keberatan di sini," ujarnya.

"Kedua, saya sudah jelaskan di persidangan itu saya sebut yang nulis admin, tapi tidak disampaikan, tidak jadi keringanan buat saya. Saya sangat keberatan karena saya nggak maksud untuk mengatakan SARA dan tidak bermaksud untuk jatuhkan Presiden Jokowi," sambungnya.



Sementara itu, pengacara Arseto, Kurnia Girsang, mengatakan kliennya akan membacakan pleidoi (nota pembelaan) dalam persidangan pada Kamis (16/8).

"Kami akan gunakan hak kami, akan ada pembelaan terhadap tuntutan. Nah di situ kesempatan kami untuk ungkapkan fakta-fakta tadi, karena itu sangat fatal kami melihat ada beberapa poin, seperti ternyata akun itu dikelola admin tapi penuntut umum nggak angkat itu (pada tuntutannya)," kata Kurnia.

Dalam tuntutan, jaksa menegaskan posting-an Arseto menimbulkan rasa kebencian dan permusuhan terhadap golongan atau kelompok masyarakat.

"Pada hari Senin tanggal 24 Maret 2018, terdakwa melalui jejaring media sosial Facebook dengan akun Facebook atas nama Arseto Suryoadji mem-posting tulisan berisi: Islam, Kristen bersaudara jangan mau diadu domba JOKOWI SAYA DULU DUKUNG JOKOWI SAYA TAU CARA KERJA MEREKA #RWRPOPULER#VIRAL," kata jaksa.



Arseto juga mem-posting soal ideologi yang juga menyinggung PGI.

"Sekarang ibadah di Monas mau ditentang kali ini harus LOLOS harus jadi. Jangan terpengaruh dari PGI. PGI ada orang-orang suruhan istana. Jangan goyang...," lanjut jaksa membacakan posting-an Arseto dalam surat tuntutan.

"Bahwa posting-an tersebut memuat informasi dan dapat dibaca oleh semua pengguna jejaring media sosial Facebok, baik yang berteman maupun yang tidak berteman dengan akun Facebook atas nama Arseto Suryoadji, di antaranya pada tanggal 25 Maret dapat diakses oleh beberapa saksi. Di mana tulisan tersebut menimbulkan rasa kebencian dan permusuhan terhadap golongan atau kelompok masyarakat tertentu, dalam hal ini PGI dan Jokowi, sebagai representasi institusi kepresidenan," papar jaksa.



Tonton juga video: 'Jalani Sidang Perdana, Arseto Pariadji Didakwa UU ITE'

[Gambas:Video 20detik]


(fdn/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed