DetikNews
Kamis 08 Maret 2018, 16:10 WIB

Anies: Persoalan Tanah Abang Jangan Dijadikan Wacana Politik

Mochamad Zhacky - detikNews
Anies: Persoalan Tanah Abang Jangan Dijadikan Wacana Politik Foto: Indra Komara/detikcom
Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berharap penataan kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, tidak dipolitisasi. Anies mengatakan penataan kawasan Tanah Abang untuk mengatur mobilitas warga.

"Saya berharap persoalan Tanah Abang ini jangan dijadikan wacana politik karena ketika dijadikan wacana politik, kami tidak berdiskusi lagi soal teknokratik yaitu isu penataan orang berlalu lalang di sana, orang berlalu lintas di sana dan orang berdagang," kata Anies di Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Kamis (8/3/2018).


Anies menuturkan jika penataan Tanah Abang dijadikan wacana politik maka apapun kebijakan yang diterapkan dinilai tidak sesuai. Mantan Mendikbud itu meminta publik menyamakan persepsi dengan Pemprov DKI Jakarta.


"Kalau menjadi politik itu menjadi siapa di posisi apa, lalu sikapnya bagaimana karena itu saya mengajak kepada semua, mari lihat persoalan Tanah Abang ini semata-mata sebagai masalah teknokratik," papar Anies.


Kebijakan penataan kawasan Tanah Abang dikritik oleh sejumlah pihak, salah satunya sopir angkutan kota. Abdul Rosyid, perwakilan sopir angkot M08 rute Tanah Abang-Kota mendatangi Balai Kota untuk menyerahkan surat somasi kepada Anies, pada Rabu 7 Maret 2018.

"Kasih surat saja, surat somasi. Kalau lewat 5 hari, kami akan gugat ke pengadilan," ujar Rosyid.

[Gambas:Video 20detik]




(zak/aan)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed