DetikNews
Senin 22 Januari 2018, 13:13 WIB

Gerindra: Kader yang Tewas Tertembak Sempat Dipukul Pakai Pistol

Gibran Maulana Ibrahim - detikNews
Gerindra: Kader yang Tewas Tertembak Sempat Dipukul Pakai Pistol Foto: Ahmad Riza Patria (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta - Ketua DPP Gerindra Ahmad Riza Patria menjelaskan detail insiden tewasnya kader mereka, Fernando Aj Wowor, akibat tertembak pistol anggota Brimob Polri berinisial R. Riza mengatakan kepala Fernando sempat dipukul pakai pistol oleh R sebelum tertembak.

Insiden itu dijelaskan Riza bermula ketika Fernando hendak memarkirkan mobilnya karena ingin makan di satu restoran. Saat itu, ada R dan motor di lokasi parkir. Terjadilah keributan.

"Itu kan senjatanya diketok-ketokin ke kepalanya si itu, kan bayangin coba. Masa senjata diketok-ketokin kepalanya, kan kurang ajar. Itu kan berlebihan," kata Riza saat dihubungi, Senin (22/1/2018).





Riza menepis kabar kalau saat itu Fernando hendak merebut senjata dari R. Yang dilakukan Fernando menurutnya murni akibat kepanikan lantaran ditodong senjata.

Saat panik, Riza menyebut Fernando melakukan pembelaan diri dengan berupaya menggagalkan penembakan. Namun, entah bagaimana ceritanya Fernando akhirnya tertembak.

"Namanya orang mau ditembak, pilihannya kan lari, berlindung atau menggagalkan supaya jangan ditembak. Itukan yang dilakukan itu ketika ditodongkan begitu kan menggagalkan," katanya.

"Udah ditodongkan, diketok-ketokkan, itu kan semua orang kan panik. Ini bukannya becanda, bukan nakut-nakutin, bukan gertak, ini serius. Kalau serius kan apa yang kita lakukan? Kan kita harus jaga diri, melindungi," imbuh dia.

Pihak Gerindra disebut Riza sangat menyayangkan insiden tersebut. Soal R yang kritis, dia mengatakan itu akibat amuk massa di lokasi kejadian.

"Yang dia sampai babak belur digebukin itu masyarakat. Jadi yang gebukin, mukulin, masyarakat. Kan banyak saksinya di situ," tutur dia.

Peristiwa tertembaknya Fernando terjadi pada Sabtu (20/1) dini hari di Bogor, Jawa Barat. Menurut Ketua Bidang Advokasi Partai Gerindra Habiburokhman, saat itu Fernando bersama rekannya hendak masuk parkir, berpapasan dengan anggota Brimob yaitu Briptu R yang hendak keluar dari parkiran.

Pertemuan itu berlanjut dengan cekcok dan Briptu R menodongkan pistol. Hingga kemudian korban dan temannya berusaha memegangi Briptu R agar tidak terjadi penembakan. Saat itulah korban tertembak.

Polri akan memproses Briptu R terkait insiden tertembaknya kader Gerindra, Fernando AJ Wowor. Polri menegaskan bahwa insiden tersebut murni masalah pribadi korban dan pelaku.



(gbr/rvk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed