Truk Rem Blong Tabrak 4 Kendaraan-Tewaskan 1 Orang, Sopir Jadi Tersangka

Enggran Eko Budianto - detikNews
Selasa, 11 Jan 2022 14:12 WIB
kecelakaan di jombang
Truk rem blong tabrak 4 kendaraan di Jombang (Foto: Tangkapan layar)
Jombang - Polisi menetapkan sopir truk trailer menjadi tersangka kecelakaan beruntun yang merenggut satu nyawa di Simpang 4 Pandanwangi, Diwek, Jombang. Truk tanpa muatan ini menabrak 2 mobil dan 2 sepeda motor gara-gara mengalami rem blong.

Kapolres Jombang AKBP Moh Nurhidayat mengatakan, penyidik Unit Laka Satlantas telah melakukan gelar perkara kecelakaan ini pada Senin (10/1). Menurutnya, sopir truk trailer nopol H 1508 MF, Hafik Ardi Ramandika (30), warga Desa Japanan, Gudo, Jombang telah ditetapkan sebagai tersangka.

"Kemarin sudah gelar oleh penyidik laka, hari ini kami terbitan surat penahanan," kata Nurhidayat saat jumpa pers di Mapolres Jombang, Jalan KH Wahid Hasyim, Selasa (11/1/2022).

Nurhidayat menjelaskan Hafik ditahan di Rutan Polres Jombang mulai hari ini. Tersangka dijerat dengan pasal 310 ayat (2) dan (4) UU RI nomor 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

"Karena kelalaiannya yang mengakibatkan orang lain meninggal dunia, ancaman hukumannya 6 tahun penjara," terangnya.

Sejauh ini penyidik Unit Laka Satlantas Polres Jombang telah melakukan olah TKP, serta memeriksa para saksi, rekaman CCTV dan kondisi truk trailer. Menurut Nurhidayat, kecelakaan ini dipicu truk trailer yang mengalami rem blong atau sistem pengereman tidak berfungsi.

"Hasil olah TKP tidak ada bekas pengereman, sudah dicek (truk trailer) untuk remnya memang benar-benar blong. (Sopir) Sudah berupaya ganti gigi perseneling, namun tidak membuahkan hasil," jelasnya.

Usut punya usut, tambah Nurhidayat, ternyata masa berlaku uji KIR truk trailer tersebut akan habis 13 Januari 2022. Menurutnya, truk besar itu tidak laik jalan.

"Tiga hari lagi harusnya sudah habis. Kendaraan tidak laik jalan, itu sudah terbukti remnya tidak berfungsi. Pemilik kendaraan orang Jateng akan kami pertanyakan upaya-upaya mereka (mengurus uji KIR)," tandasnya.

Gara-gara rem blong, truk trailer nopol H 1508 MF menabrak 4 kendaraan yang berhenti di lampu merah Pandanwangi, Kecamatan Diwek, Jombang pada Senin (10/1) sekitar pukul 09.15 WIB. Saat itu, truk melaju dari timur ke barat atau dari arah Diwek ke Kecamatan Jombang di Jalan Raya Prof Muh Yamin.

Kendaraan yang tertabrak yakni mobil Daihatsu Gran Max nopol L 1652 BQ yang dikemudikan Deni Afrian (22), warga Desa Ngampungan, Bareng, Jombang, sepeda motor Honda PCX nopol S 6841 OBB yang dikemudikan Andi Rahmawan (39), warga Desa/Kecamatan Diwek, Jombang.

Juga mobil Honda Mobilio nopol L 1370 C yang dikemudikan Heru Purnomo (59), warga Desa/Kecamatan Pare, Jombang, serta sepeda motor Honda BeAT nopol S 3262 ZO yang dikemudikan Adi Martalia (20), asal Desa Gajah, Ngoro, Jombang.

Kecelakaan beruntun ini mengakibatkan pengemudi PCX, Andi Rahmawan meninggal dunia di lokasi setelah terlindas Mobilio dan Gran Max. Sedangkan penumpang PCX, Hana Andinita (13) dan pengemudi Honda BeAT, Adi Martalia menderita luka ringan. (iwd/iwd)