Kenang Jasa Radio Bung Tomo pada 10 November 1945 hingga Bandung Lautan Api

Amir Baihaqi - detikNews
Rabu, 10 Nov 2021 21:14 WIB
Biodata Bung Tomo, Tokoh Penting Pertempuran 10 November
Bung Tomo, tokoh penting pertempuran 10 November/Foto: Situs Kebudayaan Kemdikbud
Surabaya -

Radio Bung Tomo punya peran besar selama pertempuran 10 November 1945. Radio di Jalan Mawar, Tegalsari itu jadi tempat Bung Tomo membakar semangat para pejuang.

Gagasan membuat radio pemberontakan bermula saat Bung Tomo berada di Jakarta. Amarahnya meledak karena melihat kenyataan Bendera Jepang Hinomaru masih berkibar di Jakarta. Padahal jelas-jelas Indonesia sudah merdeka dan menjadi negara berdaulat.

Dengan darah yang masih mendidih, Bung Tomo kemudian pulang ke Surabaya. Ia kemudian tiba di Stasiun Gubeng pada 12 Oktober 1945 dan langsung menuju ke studio radio. Di sana, ia kemudian meminta slot siaran untuk membakar semangat arek-arek Suroboyo.

"Jelas permintaan itu ditolak karena dianggap keras dan dapat mengganggu diplomasi Indonesia di luar negeri," tutur pegiat sejarah Surabaya, Kuncarsono kepada detikcom, Rabu (10/11/2021).

Meski tak mendapatkan izin, Bung Tomo masih diizinkan mendirikan radio swasta yang khusus untuk agitasi dan propaganda. Bung Tomo kemudian mendirikannya dan dinamakan Radio Pemberontakan yang siaran pada Rabu dan Minggu malam.

"Untuk kapan tepatnya Radio Pemberontakan mengudara ini masih banyak versi. Tapi untuk pemancarnya ini ia dapatkan dari milik Jepang. Alatnya ini sebesar kulkas. Jadi bisa diangkat ke mana-mana," terang Kuncar.