TPA Sampah di Jabon Sidoarjo Overload, Puluhan Truk Tak Bisa Bongkar Muatan

Suparno - detikNews
Kamis, 28 Okt 2021 17:19 WIB
Tempat pembuangan akhir (TPA) sampah di Jabon, Sidoarjo overload. Sanitary landfill juga belum berfungsi, sehingga puluhan truk pengangkut sampah tidak bisa membongkar muatan.
Truk pengangkut sampah tidak bisa membongkar muatan/Foto: Suparno
Sidoarjo -

Tempat pembuangan akhir (TPA) sampah di Jabon, Sidoarjo overload. Sanitary landfill juga belum berfungsi, sehingga puluhan truk pengangkut sampah tidak bisa membongkar muatan.

Pantauan detikcom di TPA Jabon, ada puluhan truk sampah yang sedang antre untuk membongkar muatan. Truk berderet di sisi Utara TPA.

Karena TPA sudah tidak bisa menampung sampah, truk-truk tersebut dibiarkan terparkir dan ditinggalkan sang sopir. Karena ketinggian sampah sudah mencapai 10 meter, alat berat berhenti beroperasi.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan Sidoarjo, Bahrul Amig membenarkan TPA Jabon telah overload. Bahkan, kondisi ini sudah diprediksi sebelumnya. Selama dua hari ke depan, pengiriman sampah ke TPA ini dihentikan.

"Kiriman sampah yang terlanjur datang, kami upayakan kita naikkan sebisa mungkin. Karena ini keadaan ini darurat, maka mulai Hari Senin depan, kami akan menggunakan lahan sanitary landfill di timur TPA. Kami sudah berkoordinasi dengan kementerian," kata Amig di TPA Jabon, Kamis (28/10/2021).

Amig menambahkan, setiap hari sampah yang masuk ke TPA Jabon mencapai 450 hingga 500 ton, dari seluruh wilayah di Sidoarjo. Sampah-sampah tersebut diangkut menggunakan 120 armada truk ke TPA seluas 9 hektare ini. Namun kini TPA tersebut telah overload.

Pemkab Sidoarjo sejatinya telah menyiapkan sanitary landfill, persis di timur TPA Jabon. Pengolahan sampah modern ini didanai oleh Jerman dengan biaya sekitar Rp 385 miliar. Di situ juga terdapat pengolahan air lindi, dari endapan sampah. Namun hingga kini, pengoperasian megaproyek tersebut belum juga dimulai.